Apakah Vaping Buruk untuk Gigi Anda? 7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Pengaruhnya pada Kesehatan Mulut Anda

Keamanan dan efek kesehatan jangka panjang dari penggunaan e-rokok atau produk vaping lainnya masih belum diketahui dengan baik. Pada September 2019, otoritas kesehatan federal dan negara bagian mulai menyelidiki dan wabah penyakit paru-paru parah yang terkait dengan rokok elektrik dan produk vaping lainnya. Kami memantau situasi dengan cermat dan akan memperbarui konten kami segera setelah lebih banyak informasi tersedia.

Hal-hal yang perlu dipertimbangkan

Vaping dapat memiliki efek negatif pada gigi dan kesehatan mulut Anda secara keseluruhan. Dengan itu, vaping tampaknya menimbulkan lebih sedikit risiko kesehatan mulut daripada merokok.

Perangkat vaping dan rokok elektrik menjadi semakin populer dalam dekade terakhir, tetapi penelitian belum cukup berhasil.

Meskipun penelitian sedang berlangsung, masih banyak yang tidak kita ketahui tentang efek jangka panjangnya.

Baca terus untuk mengetahui apa yang kami ketahui tentang potensi efek samping, bahan e-jus yang harus dihindari, dan banyak lagi.

Bagaimana vaping mempengaruhi gigi dan gusi Anda?

Penelitian saat ini menunjukkan vaping dapat memiliki berbagai efek negatif pada gigi dan gusi Anda. Beberapa efek tersebut antara lain:

Bakteri berlebih

Satu studi 2018 menemukan bahwa gigi yang telah terkena aerosol e-rokok memiliki lebih banyak bakteri daripada yang tidak.

Perbedaan ini lebih besar pada lubang dan celah gigi.

Bakteri berlebih dikaitkan dengan kerusakan gigi, gigi berlubang, dan penyakit gusi.

Mulut kering

Beberapa cairan dasar rokok elektrik, terutama propilen glikol, dapat menyebabkan mulut kering.

Mulut kering kronis dikaitkan dengan bau mulut, sariawan, dan kerusakan gigi.

Gusi yang meradang

Satu studi 2016 menyarankan penggunaan e-cig memicu respons inflamasi pada jaringan gusi.

Peradangan gusi yang berkelanjutan dikaitkan dengan berbagai penyakit periodontal.

Iritasi keseluruhan

SEBUAH ulasan 2014 melaporkan bahwa vaping dapat menyebabkan iritasi mulut dan tenggorokan. Gejala gusi mungkin termasuk nyeri tekan, bengkak, dan kemerahan.

Kematian sel

Menurut tinjauan 2018, studi sel hidup dari gusi manusia menunjukkan aerosol vaping dapat meningkatkan peradangan dan kerusakan DNA. Hal ini dapat menyebabkan sel kehilangan kekuatannya untuk membelah dan tumbuh, yang dapat mempercepat penuaan sel dan mengakibatkan kematian sel.

Ini mungkin berperan dalam masalah kesehatan mulut seperti:

  • penyakit periodontal
  • keropos tulang
  • kehilangan gigi
  • mulut kering
  • bau mulut
  • kerusakan gigi

Tentu saja, hasil dari studi in vitro tidak selalu dapat digeneralisasikan ke skenario kehidupan nyata, karena sel-sel ini telah dikeluarkan dari lingkungan alaminya.

Diperlukan lebih banyak penelitian jangka panjang untuk benar-benar memahami bagaimana kematian sel terkait vaping dapat memengaruhi kesehatan mulut Anda secara keseluruhan.

Bagaimana vaping dibandingkan dengan merokok?

Sebuah tinjauan 2018 dari National Academy of Sciences menyimpulkan bahwa penelitian menunjukkan vaping menimbulkan lebih sedikit risiko kesehatan mulut daripada merokok.

Namun, kesimpulan ini didasarkan pada penelitian terbatas yang tersedia. Penelitian sedang berlangsung, dan sikap ini dapat berubah seiring waktu.

Mendukung penelitian

Satu studi 2016 melibatkan pemeriksaan lisan pada orang-orang yang beralih dari merokok ke vaping.

Para peneliti menemukan peralihan ke vaping dikaitkan dengan peningkatan keseluruhan dalam beberapa indikator kesehatan mulut, termasuk tingkat plak dan pendarahan gusi.

Satu studi tahun 2017 membandingkan tiga kelompok pria di Arab Saudi: kelompok yang merokok, kelompok yang vaping, dan kelompok yang abstain dari keduanya.

Para peneliti menemukan mereka yang merokok lebih cenderung memiliki tingkat plak yang lebih tinggi dan nyeri gusi yang dilaporkan sendiri daripada mereka yang vaping atau abstain sama sekali.

Namun, perlu dicatat peserta yang merokok mulai merokok jauh sebelum peserta vaping mulai vaping.

Ini berarti orang-orang yang merokok terkena kadar nikotin yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lama. Ini mungkin membuat hasil menjadi miring.

Satu studi prospektif 2018 melaporkan hasil yang serupa sehubungan dengan peradangan gusi di antara orang-orang yang merokok, orang-orang yang melakukan vape, dan orang-orang yang berpantang dari keduanya.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang merokok mengalami tingkat peradangan yang lebih tinggi setelah pembersihan ultrasonik daripada orang yang menguap atau tidak sama sekali.

Penelitian yang kontradiktif

Sebaliknya, sebuah studi percontohan 2016 menemukan bahwa peradangan gusi sebenarnya meningkat di antara perokok dengan bentuk penyakit periodontal ringan ketika mereka beralih ke vaping selama dua minggu.

Hasil ini harus ditafsirkan dengan hati-hati. Ukuran sampel kecil, dan tidak ada kelompok kontrol untuk perbandingan.

Garis bawah

Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk memahami efek vaping jangka pendek dan jangka panjang pada kesehatan mulut.

Apakah penting jika jus mengandung nikotin?

Menggunakan jus vape yang mengandung nikotin dapat menyebabkan efek samping tambahan.

Sebagian besar penelitian tentang efek oral nikotin berfokus pada nikotin yang disampaikan melalui asap rokok.

Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk memahami efek unik nikotin dari perangkat vaping pada kesehatan mulut.

Efek samping berikut dapat terjadi sebagai akibat dari vaping itu sendiri atau vaping cairan yang mengandung nikotin:

  • mulut kering
  • akumulasi plak
  • radang gusi

Menguap cairan yang mengandung nikotin juga dapat menyebabkan satu atau lebih efek samping berikut:

  • noda dan perubahan warna gigi
  • penggilingan gigi (bruxism)

  • radang gusi
  • periodontitis
  • gusi surut

Garis bawah

Vaping terkait dengan beberapa efek samping. Nikotin dapat memperburuk beberapa dari mereka. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk benar-benar memahami dan membandingkan efek cairan vaping dengan dan tanpa nikotin.

Apakah rasa jus berpengaruh?

Beberapa penelitian telah membandingkan efek rasa vape yang berbeda pada kesehatan mulut.

Satu Studi in vivo 2014 menemukan bahwa sebagian besar rasa e-jus mengurangi jumlah sel sehat di jaringan ikat di mulut.

Di antara rasa yang diuji, mentol terbukti paling merusak sel-sel mulut.

Namun, studi in vivo tidak selalu menunjukkan bagaimana sel berperilaku di lingkungan kehidupan nyata.

Hasil dari studi 2018 menyarankan aerosol e-rokok beraroma memiliki sifat yang mirip dengan permen dan minuman tinggi sukrosa dan dapat meningkatkan risiko gigi berlubang.

Penelitian terbatas menunjukkan bahwa, secara umum, e-jus rasa vaping dapat meningkatkan risiko iritasi dan peradangan mulut.

Misalnya, satu studi 2016 menemukan bahwa cairan rokok elektrik dikaitkan dengan peradangan gusi. Peradangan gusi meningkat ketika e-liquid diberi rasa.

SEBUAH ulasan 2017 juga menunjukkan perasa rokok elektrik dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit periodontal.

Apakah ada bahan-bahan tertentu yang harus dihindari?

Sulit untuk mengetahui apa yang ada dalam cairan rokok elektrik Anda.

Meskipun produsen harus menyerahkan daftar bahan ke Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA)banyak yang tidak mencantumkan bahan pada kemasan atau situs web mereka.

Saat ini, satu-satunya bahan e-liquid yang diketahui memiliki efek negatif pada kesehatan mulut meliputi:

  • nikotin
  • propilen glikol
  • menthol

Selain itu, e-liquid beraroma dapat menyebabkan lebih banyak peradangan gusi daripada e-liquid tanpa rasa.

Membatasi atau menghilangkan bahan-bahan ini dapat membantu mengurangi risiko efek samping Anda secara keseluruhan.

Bagaimana dengan juuling?

“Juuling” mengacu pada penggunaan merek vape tertentu. Juuling e-liquid biasanya mengandung nikotin.

Efek kesehatan mulut yang disebutkan di atas juga berlaku untuk juuling.

Apakah ada cara untuk meminimalkan efek samping?

Jika Anda vape, penting untuk merawat gigi Anda. Berikut ini dapat membantu mengurangi risiko efek samping:

  • Batasi asupan nikotin Anda. Memilih jus rendah nikotin atau bebas nikotin dapat membantu membatasi efek negatif nikotin pada gigi dan gusi Anda.
  • Minumlah air setelah Anda melakukan vape. Hindari mulut kering dan bau mulut dengan rehidrasi setelah Anda melakukan vape.
  • Sikat gigi dua kali sehari. Menyikat membantu menghilangkan plak, yang membantu mencegah gigi berlubang dan meningkatkan kesehatan gusi secara keseluruhan.
  • Floss sebelum tidur. Seperti menyikat gigi, flossing membantu menghilangkan plak dan meningkatkan kesehatan gusi.
  • Kunjungi dokter gigi secara teratur. Jika bisa, temui dokter gigi setiap enam bulan untuk pembersihan dan konsultasi. Mempertahankan jadwal pembersihan yang teratur akan membantu dalam deteksi dini dan pengobatan kondisi yang mendasarinya.

Kapan harus menemui dokter gigi atau penyedia layanan kesehatan lainnya

Gejala tertentu mungkin merupakan tanda dari kondisi kesehatan mulut yang mendasarinya.

Buat janji dengan dokter gigi atau penyedia layanan kesehatan mulut lainnya jika Anda mengalami salah satu dari berikut ini:

  • gusi berdarah atau bengkak
  • perubahan kepekaan terhadap suhu
  • mulut sering kering
  • gigi goyang
  • sariawan atau luka yang tidak kunjung sembuh
  • sakit gigi atau sakit mulut
  • gusi surut

Cari perawatan medis darurat jika Anda mengalami salah satu gejala di atas bersamaan dengan demam atau pembengkakan di wajah atau leher Anda.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt