Apakah Deodoran Menyebabkan Kanker Payudara? Apa yang perlu Anda ketahui

Anda mungkin pernah mendengar teori bahwa menggunakan deodoran dapat meningkatkan risiko kanker payudara.

Salah satu alasan kekhawatiran ini mungkin karena kanker payudara yang paling disukai terjadi di bagian atas, kuadran luar payudara. Itu bagian yang paling dekat dengan ketiak.

Sampai saat ini, tidak ada bukti jelas yang menghubungkan deodoran dengan perkembangan kanker payudara.

Baca terus selagi kami melihat beberapa penelitian tentang deodoran dan kanker payudara serta cara menghindari bahan-bahan tertentu jika Anda tetap ingin mengurangi paparannya.

Apakah ada hubungan antara deodoran dan kanker payudara?

Itu Masyarakat Kanker Amerika (ACS) dan Institut Kanker Nasional mengatakan tidak ada studi yang kuat atau bukti ilmiah yang menghubungkan risiko kanker payudara dengan deodoran dan antiperspirant.

Selama bertahun-tahun, penelitian telah menghasilkan hasil yang bertentangan. Namun belum ada yang menemukan hubungan sebab akibat yang secara langsung menunjukkan apakah penggunaan deodoran dengan kandungan tertentu berpengaruh langsung terhadap risiko kanker payudara.

SEBUAH studi tahun 2002 diterbitkan dalam Journal of National Cancer Institute membandingkan 813 wanita dengan kanker payudara dengan 993 wanita tanpa kanker payudara. Para peneliti tidak menemukan hubungan antara antiperspiran, deodoran, atau pencukuran ketiak dan kanker payudara.

Penelitian yang diterbitkan pada tahun 2003 dan 2009 menunjukkan bahwa link ini adalah mungkin. Tetapi penulis penelitian tidak dapat memberikan bukti substantif yang mendukung hubungan langsung.

Kecil studi tahun 2004 dari 20 sampel jaringan payudara yang dipublikasikan dalam Journal of Applied Toxicology menemukan bahwa beberapa sampel tumor payudara mengandung paraben dalam jumlah kecil. Paraben adalah bahan pengawet yang digunakan di banyak produk ketiak, termasuk deodoran.

Sebagai ACS menjelaskan, penelitian tersebut tidak mengeksplorasi sumber paraben atau menunjukkan adanya hubungan antara paraben dan kanker payudara. Paraben dapat ditemukan di berbagai produk dan makanan perawatan pribadi, jadi deodoran mungkin bukan penyebab utama atau bahkan sumber paraben.

ACS lebih lanjut mencatat bahwa paraben memiliki beberapa sifat seperti estrogen. Tetapi estrogen alami dalam tubuh berkali-kali lebih kuat dan lebih mungkin berperan dalam kanker payudara.

SEBUAH artikel penelitian tahun 2005 diterbitkan dalam Journal of Anorganic Biochemistry menyatakan bahwa aluminium hadir dalam banyak antiperspirant dapat merusak DNA dan dapat mengganggu estrogen. Penulis menekankan perlunya penelitian lebih lanjut untuk memeriksa kemungkinan hubungan ini.

Sebuah kasus-kontrol belajar diterbitkan pada tahun 2017 di The Lancet melibatkan 209 wanita penderita kanker payudara dan 209 orang sehat sebagai kelompok kontrol untuk pembanding.

Penelitian menunjukkan bahwa wanita yang menggunakan produk kosmetik ketiak (UCP) beberapa kali sehari mulai sebelum usia 30 tahun mungkin memiliki peningkatan risiko kanker payudara. Sampel jaringan juga menunjukkan bahwa wanita dengan kanker payudara memiliki lebih banyak aluminium di jaringan payudara mereka dibandingkan kelompok kontrol.

Namun dalam penelitian ini, riwayat penggunaan deodoran dan antiperspiran dilaporkan sendiri. Ini dapat menciptakan bias ingatan, yang berarti bahwa orang mungkin tidak mengingat pola penggunaan yang tepat.

Dan sebagian besar wanita dalam penelitian ini tidak mengetahui apakah produk yang mereka gunakan di masa lalu adalah antiperspiran yang mengandung aluminium atau deodoran, jadi para peneliti mengelompokkan produk tersebut di bawah istilah “UCPs”.

Studi ini tidak menunjukkan bahwa deodoran atau antiperspiran dapat meningkatkan risiko kanker payudara. Tetapi para peneliti merekomendasikan penggunaan UCP dengan hati-hati.

SEBUAH tinjauan tahun 2014 dalam jurnal Breast Care mengamati risiko kanker payudara dan faktor gaya hidup, termasuk penggunaan deodoran. Mengutip beberapa penelitian tentang aluminium dan paraben, para peneliti tidak menemukan bukti meyakinkan yang menghubungkan mereka dengan kanker payudara dan hanya menyatakan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian.

Pada tahun yang sama, besar tinjauan sistematis diterbitkan dalam Tinjauan Kritis Toksikologi melihat risiko kesehatan yang ditimbulkan oleh aluminium. Para peneliti tidak menemukan bukti jelas bahwa menggunakan produk ketiak atau kosmetik yang mengandung aluminium meningkatkan risiko kanker payudara.

Bahan apa yang harus saya hindari jika saya masih khawatir?

Penting untuk menunjukkan perbedaan antara deodoran dan antiperspiran. Itu Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) mencantumkan deodoran sebagai kosmetik, sedangkan antiperspiran mencantumkan obat.

Deodoran mengandung bahan yang dirancang untuk menutupi bau. Antiperspiran mengandung bahan yang menyumbat pori-pori dan mengurangi keringat. Beberapa produk melakukan keduanya.

Tidak ada bukti ilmiah yang menghubungkan deodoran atau antiperspirant dengan kanker payudara. Tapi dua bahan sering diangkat sebagai penyebab kekhawatiran: aluminium dan paraben.

Aluminium adalah bahan aktif dalam antiperspiran — itulah yang mengurangi keringat ketiak. Deodoran tidak mengandung aluminium. Beralih dari antiperspiran ke deodoran dapat mengurangi paparan aluminium.

Pada label, Anda mungkin menemukan aluminium tercantum sebagai:

  • aluminium klorohidrat
  • senyawa aluminium
  • garam aluminium
  • aluminium zirkonium tetraklorohidrex GLY

Paraben adalah bahan pengawet yang membantu mencegah tumbuhnya jamur, bakteri, dan ragi dalam kosmetik dan produk perawatan pribadi. Menurut FDA, sebagian besar merek deodoran utama tidak mengandung paraben. Anda akan melihatnya tercantum pada label dengan nama seperti:

  • butilparaben
  • etilparaben
  • metilparaben
  • propilparaben

Menggunakan deodoran sebagai pengganti antiperspiran dapat membantu Anda mengurangi paparan terhadap kedua bahan tersebut.

Apakah ada alternatif untuk deodoran dan antiperspiran?

Tubuh setiap orang berbeda. Apa yang berhasil untuk orang lain belum tentu berhasil untuk Anda.

Ada beberapa alternatif deodoran alami dan buatan sendiri yang bisa Anda coba.

Salah satu produk tersebut adalah baking soda deodoran. Ini tidak akan mencegah keringat, tetapi dapat membantu menyerap bau tanpa aluminium, paraben, atau bahan lain yang ingin Anda hindari.

Deodoran kristal, yang terbuat dari garam mineral alami, adalah pilihan lainnya.

Perlu diingat bahwa “alami” tidak selalu berarti suatu produk benar-benar aman. Pastikan untuk memeriksa daftar bahan.

Berhenti menggunakan apa pun yang mengiritasi kulit Anda. Mungkin juga membantu untuk berbicara dengan dokter kulit tentang produk perawatan pribadi mana yang terbaik untuk Anda.

Tips mengatasi keringat ketiak

Jika Anda khawatir akan banyak berkeringat, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan yang dapat membantu Anda mengurangi keringat di bawah lengan:

  • Kenakan pakaian longgar.
  • Pilih kain alami yang dapat bernapas daripada kain sintetis jika memungkinkan.
  • Kenakan pelindung keringat ketiak.
  • Gunakan AC dan kipas pribadi jika memungkinkan.
  • Ganti baju Anda jika berkeringat.

Beberapa keringat benar-benar normal dan bahkan baik untuk Anda. Ini adalah cara tubuh Anda untuk mendinginkan diri. Tapi Anda juga bisa mengeringkan ketiak Anda dengan handuk penyerap sesuai kebutuhan, selama tidak mengiritasi kulit Anda.

Konsultasikan dengan ahli kesehatan jika terlalu banyak berkeringat menjadi masalah bagi Anda meskipun Anda sudah berusaha sebaik mungkin. Mungkin ada penyebab yang mendasarinya, yang dikenal sebagai keringat berlebih (hiperhidrosis), yang bisa diobati.

Tidak ada cukup bukti untuk mendukung teori bahwa menggunakan deodoran atau antiperspiran meningkatkan risiko kanker payudara. Diperlukan studi epidemiologi yang lebih kuat tentang hal ini.

Jika Anda memilih untuk berhati-hati, baca label dan pilih produk ketiak dengan hati-hati. Hindari aluminium, paraben, dan bahan lain yang Anda khawatirkan.

Berbagai deodoran memenuhi kebutuhan ini. Anda juga bisa menggunakan bahan alami dan mempelajari cara membuat deodoran sendiri.

Jika Anda masih mengkhawatirkan risiko kanker payudara, pertimbangkan untuk membaca faktor risiko lain yang dapat dimodifikasi yang dapat membantu Anda mengurangi risiko dengan cara lain.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News