Apa Penyebab Emboli Kolesterol Setelah Kateterisasi Jantung?

Kateterisasi jantung adalah prosedur yang membantu dokter mendiagnosis kondisi otot jantung, katup, dan arteri Anda.

Kateterisasi jantung melibatkan memasukkan tabung tipis ke dalam pembuluh darah besar yang mengarah ke jantung Anda untuk mendiagnosis kondisi, seperti:

  • penyakit arteri koroner
  • gagal jantung
  • penyakit katup jantung

Prosedur ini dianggap relatif aman, tetapi seperti semua prosedur pembedahan, prosedur ini memiliki risiko komplikasi, seperti:

  • berdarah
  • memar
  • infeksi

Penelitian melaporkan bahwa emboli kolesterol merupakan komplikasi dari prosedur intravaskular seperti kateterisasi jantung pada 0,6-0,9% orang. Emboli kolesterol adalah kristal yang terdiri dari kolesterol dan zat lain yang merusak pembuluh darah. Ini dapat menyebabkan kerusakan organ ketika tersangkut di pembuluh darah kecil.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang hubungan antara emboli kolesterol dan kateterisasi jantung.

Apa yang menyebabkan emboli kolesterol setelah kateterisasi jantung?

Emboli kolesterol adalah ketika kristal kolesterol yang disebut emboli pecah dari plak di dalam pembuluh darah dan tersangkut di pembuluh darah yang lebih kecil. Plak adalah penumpukan zat lemak di dalam arteri Anda.

Sekitar 80% emboli kolesterol terjadi setelah operasi intraarterial di mana tabung kecil atau kateter dimasukkan ke dalam salah satu pembuluh darah utama Anda, seperti kateterisasi jantung. Prosedur intraarterial lain yang dapat menyebabkan emboli meliputi:

  • penggantian katup jantung
  • penempatan stent
  • endarterektomi karotis
  • angiografi koroner
  • angioplasti koroner

Kebanyakan emboli memutuskan aorta atau cabang utamanya. Aorta Anda adalah pembuluh darah utama yang menjauh dari jantung Anda.

Emboli kolesterol adalah lebih umum pada orang berusia 60 dan lebih tua yang memiliki penyakit jantung aterosklerotik.

Di sebuah studi tahun 2019, peneliti mengikuti 1.786 peserta yang menjalani kateterisasi jantung. Sekitar 1,4% orang mengalami emboli kolesterol, dan 64% dari orang tersebut mengalami kerusakan ginjal. Diagnosis emboli kolesterol definitif ditegakkan hanya pada 0,8% orang.

Faktor risiko

Itu faktor risiko teratas untuk emboli kolesterol adalah aterosklerosis. Aterosklerosis adalah penumpukan zat lemak yang disebut plak di dalam arteri Anda. Diperkirakan bahwa setengah orang antara usia 45 dan 84 memiliki aterosklerosis tetapi tidak tahu mereka memilikinya.

Faktor risiko lainnya termasuk:

  • tekanan darah tinggi
  • hiperlipidemia, kadar kolesterol dan trigliserida tinggi

  • diabetes
  • merokok
  • bertambahnya usia
  • jenis kelamin laki-laki
  • peningkatan kadar CRP serum, penanda peradangan
  • menjalani pengobatan untuk pembekuan darah
  • minum obat pengencer darah

Gejala emboli kolesterol setelah kateterisasi jantung

Gejala emboli dapat bervariasi tergantung di mana emboli tersangkut. Tiga paling umum daerah yang terkena dampak adalah:

  • ginjal (31,5%)
  • kulit (15,5%)
  • saluran pencernaan (13,4%)

Gejala umum dapat meliputi:

  • demam
  • kelelahan
  • penurunan berat badan yang tidak disengaja
  • nyeri otot
  • kehilangan selera makan

Gejala spesifik emboli yang mungkin berkembang meliputi:

  • gagal ginjal
  • jari kaki ungu atau biru
  • ganggren
  • sakit kaki atau jari kaki
  • perubahan warna kulit
  • bintik-bintik di sekitar kuku Anda
  • kebutaan
  • sakit kepala
  • stroke
  • kebingungan
  • sakit perut atau punggung
  • rasa sakit atau pendarahan di saluran pencernaan Anda
  • diare

Risiko mengalami emboli kolesterol setelah kateterisasi jantung

Emboli kolesterol bisa mengancam jiwa. Komplikasi yang mengancam jiwa yang paling umum adalah gagal ginjal stadium akhir. Dalam studi otopsi – yang dilakukan setelah kematian – peneliti telah melaporkan keterlibatan ginjal dalam hingga 74% kasus emboli kolesterol.

Komplikasi serius lainnya dapat meliputi:

  • tekanan darah tinggi
  • iskemia usus, berkurangnya aliran darah ke usus Anda
  • stroke
  • pankreatitis, radang pankreas

  • kolesistitis, radang kandung empedu

  • infark sphenik, kehilangan aliran darah ke limpa Anda
  • stenosis karotis
  • kebutaan
  • serangan jantung
  • kegagalan multiorgan
  • kematian

Orang yang mengembangkan emboli kolesterol sering memiliki penyakit kardiovaskular lanjut dan kesehatan yang buruk secara keseluruhan. Penelitian telah melaporkan tingkat kematian setinggi 63% hingga 81%.

Di dalam sebuah penelitian kecil, sekelompok peneliti menemukan tingkat kematian di rumah sakit sebesar 16% pada orang yang menjalani kateterisasi jantung kiri dan mengembangkan emboli kolesterol. Tingkat kematian di rumah sakit adalah 0,5% pada orang yang tidak mengalami emboli kolesterol.

Kapan harus menghubungi tim medis Anda

Emboli kolesterol sering menimbulkan gejala umum yang sulit dibedakan dari kondisi lain. Sebagian besar kasus berkembang setelah prosedur vaskular seperti kateterisasi koroner. Gejala sering muncul dalam hitungan jam hingga hari setelah prosedur.

Penting untuk mengunjungi dokter Anda sesegera mungkin jika Anda mengalami gejala emboli setelah prosedur, seperti sakit perut atau perubahan warna pada jari tangan atau kaki Anda.

Sebagian besar emboli berkembang pada pria di atas usia 60 tahun dengan riwayat aterosklerosis, jadi sangat penting untuk mengunjungi dokter jika Anda termasuk dalam demografi ini.

Darurat medis

Emboli kolesterol bisa mengancam jiwa. Sangat penting untuk menghubungi layanan medis darurat atau pergi ke ruang gawat darurat terdekat jika Anda atau seseorang yang bersama Anda mengalami gejala yang mengkhawatirkan atau berkembang pesat. Ini mungkin termasuk, namun tidak terbatas pada:

  • sakit dada
  • penurunan kesadaran
  • kebingungan
  • sesak napas
  • kejang

Mengobati emboli kolesterol setelah kateterisasi jantung

Pengobatan untuk emboli kolesterol biasanya bersifat suportif karena tidak ada pengobatan khusus yang dikembangkan.

Anda mungkin diberikan obat untuk memulihkan aliran darah. Obat-obatan yang mungkin diresepkan dokter untuk Anda meliputi:

  • statin
  • aspirin
  • obat antiplatelet
  • obat antiinflamasi lainnya

Prosedur kardiovaskular lebih lanjut harus dihindari jika memungkinkan untuk meminimalkan risiko emboli di masa depan.

Anda mungkin menerima pembedahan untuk menghilangkan sumbatan jika dokter Anda dapat dengan tepat menemukan emboli dan Anda dalam keadaan sehat secara keseluruhan. Namun, lokasi emboli yang tepat seringkali tidak dapat ditemukan.

Perubahan gaya hidup dapat mengurangi risiko emboli di masa mendatang. Beberapa perubahan mungkin termasuk:

  • Latihan rutin
  • menjaga berat badan yang sehat
  • berhenti merokok
  • mengurangi stres dalam hidup Anda

  • makan diet seimbang
  • menurunkan tekanan darah jika tinggi

Beberapa dari perubahan ini bisa menjadi tantangan, terutama berhenti merokok atau menurunkan berat badan. Hubungi dokter untuk membantu membuat rencana berkelanjutan yang cocok untuk Anda.

Membawa pergi

Emboli kolesterol adalah komplikasi potensial dari kateterisasi jantung dan prosedur lain di mana selang kecil atau kateter dimasukkan ke dalam salah satu arteri Anda. Ini paling sering berkembang pada pria di atas usia 60 tahun dengan aterosklerosis, penumpukan plak di pembuluh darah mereka.

Emboli kolesterol dapat mengancam jiwa. Penting untuk mendapatkan perhatian medis jika Anda mengalami gejala apa pun pada hari-hari setelah prosedur.

Dokter Anda mungkin memberi Anda obat untuk membantu menghilangkan sumbatan dan perawatan pendukung lainnya.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News