Apa itu Tes D-Dimer?

Tes D-dimer adalah tes laboratorium yang membantu mendiagnosis kondisi pembekuan darah. Tes ini mengukur kadar fragmen protein yang tersisa dalam darah Anda setelah beberapa gumpalan darah pecah.

Tingkat D-dimer yang tinggi dalam darah Anda tidak selalu berarti Anda memiliki kondisi pembekuan darah, dan itu saja tidak cukup untuk membuat diagnosis. Namun, ini dapat mengarahkan Anda dan dokter Anda ke langkah terbaik selanjutnya. Ini mungkin tes darah tambahan, tes pencitraan, atau keduanya.

Jika Anda memiliki kondisi pembekuan darah, dokter dapat menggunakan tes D-dimer untuk memeriksa kemajuan Anda dan melihat seberapa baik respons Anda terhadap pengobatan.

Apa itu tes darah D-dimer?

D-dimer adalah fragmen protein yang dibuat tubuh Anda saat gumpalan darah larut.

Biasanya, tingkat D-dimer dalam darah rendah. Namun, ketika tubuh Anda membentuk dan memecah banyak gumpalan darah, dokter akan mengevaluasi kadar D-dimer‌ dalam darah.

Tes D-dimer adalah tes darah yang mengukur jumlah D-dimer dalam darah. Ini dapat menunjukkan bahwa Anda memerlukan pengujian tambahan, seperti tes laboratorium lebih lanjut atau tes pencitraan, untuk melihat apa yang menyebabkan level tinggi.

Mengapa saya memerlukan tes D-dimer?

Dokter Anda mungkin memesan tes D-dimer jika mereka mencurigai Anda memiliki kondisi pembekuan darah.

Kondisi tes D-dimer dapat membantu diagnosis meliputi:

  • Trombosis vena dalam (DVT): DVT adalah jenis gumpalan darah yang berkembang di pembuluh darah dan sebagian atau seluruhnya menghalangi aliran darah. DVT sering terjadi di panggul dan kaki, tetapi bisa terjadi di seluruh tubuh.
  • Emboli paru (PE): PE adalah jenis gumpalan darah yang terjadi ketika gumpalan darah dari satu bagian tubuh Anda mengalir melalui aliran darah dan bersarang di pembuluh darah paru-paru Anda. PE sering dimulai di lengan atau kaki.
  • Stroke: Stroke terjadi ketika pembuluh darah di otak Anda mengalami penyumbatan atau pecah.
  • Koagulasi intravaskular diseminata (DIC): DIC adalah kondisi langka yang menyebabkan banyak gumpalan darah terbentuk di seluruh tubuh. Ini dapat menyebabkan kerusakan organ yang serius.

Dokter juga dapat menggunakan tes D-dimer untuk melihat seberapa baik Anda merespons pengobatan untuk kondisi pembekuan darah. Ini terutama untuk orang dengan DIC. Pengujian D-dimer secara berkala dapat membantu memastikan perawatan mengurangi jumlah gumpalan darah di tubuh Anda.

Bagaimana cara kerja tes D-dimer?

Tes D-dimer adalah tes darah. Seorang phlebotomist atau asisten medis biasanya melakukannya.

Profesional perawatan kesehatan akan mengumpulkan sampel kecil darah dalam tabung reaksi. Profesional medis akan menguji darah di laboratorium untuk menentukan kadar D-dimer.

Apakah ada yang diperlukan untuk mempersiapkan tes D-dimer?

Tes D-dimer adalah tes darah standar. Anda sering dapat melakukan tes ini pada hari dokter Anda memerintahkannya. Anda tidak perlu melakukan apa pun untuk mempersiapkan ujian.

Seberapa aman tes ini?

Tes D-dimer biasanya aman. Tes darah biasanya tidak memiliki risiko atau efek samping yang serius.

Sangat umum untuk mengalami ketidaknyamanan ringan, seperti memar, pendarahan ringan, atau nyeri di tempat pengambilan darah, tetapi ini biasanya sembuh tanpa masalah.

Apa arti hasil tes?

Hasil Anda akan menunjukkan tingkat D-dimer dalam darah Anda.

Ada beberapa metode pengukuran D-dimer, dan rentang standar berbeda di antara fasilitas.

Secara umum, hasil tes di dalam atau di bawah kisaran standar fasilitas pengujian dapat berarti Anda tidak memiliki kondisi pembekuan darah. Hasil tes di atas kisaran standar fasilitas pengujian mungkin merupakan tanda kondisi pembekuan darah.

Hasil tes D-dimer tidak cukup untuk mendiagnosis kondisi pembekuan apa pun.

Hasil yang lebih tinggi dari kisaran standar fasilitas pengujian tidak selalu berarti Anda memiliki kondisi pembekuan darah. Mereka juga tidak menunjukkan kondisi pembekuan tertentu. Namun, mereka dapat memberi tahu dokter bahwa pengujian tambahan adalah langkah terbaik selanjutnya.

Pertanyaan yang sering diajukan

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang tes D-dimer dengan memeriksa jawaban atas beberapa pertanyaan umum.

Apa yang menyebabkan hasil tes D-dimer menjadi tinggi?

Gangguan pembekuan dapat menyebabkan hasil tes D-dimer menjadi tinggi. Namun, itu bukan satu-satunya kemungkinan hasil yang tinggi. Hasil tinggi juga dapat dihasilkan dari:

  • operasi baru-baru ini
  • cedera
  • infeksi
  • penyakit jantung
  • kehamilan
  • radang sendi

Tingkat D-dimer terkadang juga lebih tinggi pada orang dewasa yang lebih tua. Itulah salah satu dari banyak alasan mengapa pengujian tambahan sangat penting. Hasil tes D-dimer yang tinggi tidak selalu berarti Anda memiliki kondisi pembekuan darah.

Apa itu rentang normal D-dimer?

Laboratorium yang berbeda menggunakan pengukuran yang berbeda untuk pengujian D-dimer. Tidak ada rentang standar yang ditetapkan. Ketika Anda mendapatkan hasil tes Anda kembali, mereka akan menyertakan nilai standar lab tertentu, dan Anda dapat membandingkan hasil Anda dengan nilai tersebut.

Bisakah tes D-dimer digunakan untuk COVID-19?

Satu studi 2021 menunjukkan bahwa orang dengan COVID-19 parah memiliki kadar D-dimer yang tinggi dalam aliran darahnya. Tes mengkonfirmasi bahwa tingkat D-dimer yang tinggi pada orang dengan COVID-19 dikaitkan dengan kasus COVID-19 yang lebih kompleks secara medis. Pengujian D-dimer saat memasukkan orang ke rumah sakit karena COVID-19 dapat membantu memprediksi perjalanan dan tingkat keparahan kondisi mereka. Ini dapat membantu dokter menentukan pengobatan yang paling tepat.

Tes D-dimer dapat membantu mendiagnosis kondisi pembekuan darah. Dokter melakukan tes melalui pengambilan darah sederhana, dan ini merupakan langkah awal yang bagus dalam proses diagnostik.

Hasil yang lebih tinggi dari standar dapat menunjukkan kondisi pembekuan darah. Namun, ada penyebab lain dari tingkat D-dimer yang tinggi. Tes D-dimer saja tidak cukup untuk mendiagnosis kondisi apa pun, tetapi informasi yang diberikannya sangat berharga bagi dokter.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News