Apa itu Terapi Fag?

Pendekatan berbeda untuk melawan bakteri

Terapi fag (PT) juga disebut terapi bakteriofag. Ini menggunakan virus untuk mengobati infeksi bakteri. Virus bakteri disebut fag atau bakteriofag. Mereka hanya menyerang bakteri; fag tidak berbahaya bagi manusia, hewan, dan tumbuhan.

Bakteriofag adalah musuh alami bakteri. Kata bacteriophage berarti “pemakan bakteri.” Mereka ditemukan di tanah, limbah, air, dan tempat-tempat lain bakteri hidup. Virus-virus ini membantu menjaga pertumbuhan bakteri tetap terkendali.

Terapi fag mungkin terdengar baru, tetapi telah digunakan untuk 100 bertahun-tahun. Namun, pengobatannya tidak diketahui dengan baik. Penelitian lebih lanjut diperlukan pada bakteriofag. Terapi untuk bakteri penyebab penyakit ini dapat menjadi alternatif yang berguna untuk antibiotik.

Cara kerja terapi fag

Bakteriofag membunuh bakteri dengan membuatnya pecah atau lisis. Ini terjadi ketika virus mengikat bakteri. Virus menginfeksi bakteri dengan menyuntikkan gennya (DNA atau RNA).

Virus fag menyalin dirinya sendiri (bereproduksi) di dalam bakteri. Ini bisa membuat 1000 virus baru pada setiap bakteri. Akhirnya, virus memecah bakteri, melepaskan bakteriofag baru.

Bakteriofag hanya dapat berkembang biak dan tumbuh di dalam bakteri. Setelah semua bakteri dilisiskan (mati), mereka akan berhenti berkembang biak. Seperti virus lainnya, fag dapat tertidur (dalam hibernasi) sampai lebih banyak bakteri muncul.

Terapi fag vs. antibiotik

Antibiotik disebut juga anti bakteri. Mereka adalah jenis pengobatan yang paling umum untuk infeksi bakteri. Antibiotik adalah bahan kimia atau obat yang menghancurkan bakteri dalam tubuh Anda.

Antibiotik menyelamatkan nyawa dan mencegah penyebaran penyakit. Namun, mereka dapat menyebabkan dua masalah utama:

1. Antibiotik menyerang lebih dari satu jenis bakteri

Ini berarti mereka dapat membunuh bakteri jahat dan baik dalam tubuh Anda. Tubuh Anda membutuhkan jenis bakteri tertentu untuk membantu Anda mencerna makanan, membuat beberapa nutrisi, dan membuat Anda tetap sehat.

Bakteri baik juga membantu menghentikan infeksi bakteri, virus, dan jamur lainnya agar tidak tumbuh di tubuh Anda. Inilah sebabnya mengapa antibiotik dapat menyebabkan efek samping seperti:

  • sakit perut
  • mual dan muntah
  • kram
  • kembung dan gas
  • diare
  • infeksi jamur

2. Antibiotik dapat menyebabkan “superbug”

Ini berarti bahwa alih-alih berhenti, beberapa bakteri menjadi resisten atau kebal terhadap pengobatan antibiotik. Resistensi terjadi ketika bakteri berevolusi atau berubah menjadi lebih kuat dari antibiotik.

Mereka bahkan dapat menyebarkan “kekuatan super” ini ke bakteri lain. Ini dapat memicu infeksi berbahaya yang tidak dapat diobati. Bakteri yang tidak dapat diobati bisa mematikan.

Gunakan antibiotik dengan benar untuk membantu mencegah bakteri resisten. Sebagai contoh:

  • Gunakan antibiotik hanya untuk infeksi bakteri. Antibiotik tidak akan mengobati infeksi virus seperti pilek, flu, dan bronkitis.
  • Jangan gunakan antibiotik jika Anda tidak membutuhkannya.
  • Jangan menekan dokter Anda untuk meresepkan antibiotik untuk Anda atau anak Anda.
  • Ambil semua antibiotik persis seperti yang ditentukan.
  • Selesaikan dosis penuh antibiotik, bahkan jika Anda merasa lebih baik.
  • Jangan minum antibiotik yang sudah kadaluarsa.
  • Buang antibiotik yang kadaluwarsa atau tidak digunakan.

Manfaat terapi fag

Manfaat terapi fag mengatasi kekurangan antibiotik.

Seperti halnya banyak jenis bakteri, ada beberapa jenis bakteriofag. Tetapi setiap jenis fag hanya akan menyerang bakteri tertentu. Itu tidak akan menginfeksi jenis bakteri lain.

Ini berarti bahwa fag dapat digunakan untuk secara langsung menargetkan bakteri penyebab penyakit. Misalnya, bakteriofag radang hanya akan membunuh bakteri penyebab infeksi radang tenggorokan.

Sebuah penelitian 2011 tinjauan terdaftar beberapa pro dari bakteriofag:

  • Fag bekerja melawan bakteri yang dapat diobati dan resisten antibiotik.
  • Mereka dapat digunakan sendiri atau dengan antibiotik dan obat lain.
  • Fag berkembang biak dan bertambah jumlahnya dengan sendirinya selama pengobatan (hanya satu dosis mungkin diperlukan).
  • Mereka hanya sedikit mengganggu bakteri “baik” normal di dalam tubuh.
  • Fag bersifat alami dan mudah ditemukan.
  • Mereka tidak berbahaya (beracun) bagi tubuh.
  • Mereka tidak beracun bagi hewan, tumbuhan, dan lingkungan.

Kerugian terapi fag

Bakteriofag belum banyak digunakan. Terapi ini membutuhkan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui seberapa baik kerjanya. Tidak diketahui apakah fag dapat membahayakan manusia atau hewan dengan cara yang tidak terkait dengan toksisitas langsung.

Selain itu, tidak diketahui apakah terapi fag dapat memicu bakteri menjadi lebih kuat daripada bakteriofag, sehingga menyebabkan resistensi fag.

Kontra terapi fag meliputi:

  • Fag saat ini sulit disiapkan untuk digunakan pada manusia dan hewan.
  • Tidak diketahui berapa dosis atau jumlah fag yang harus digunakan.
  • Tidak diketahui berapa lama terapi fag dapat bekerja.
  • Mungkin sulit untuk menemukan fag yang tepat yang dibutuhkan untuk mengobati infeksi.
  • Fag dapat memicu sistem kekebalan untuk bereaksi berlebihan atau menyebabkan ketidakseimbangan.
  • Beberapa jenis fag tidak bekerja sebaik jenis lain untuk mengobati infeksi bakteri.
  • Jenis fag mungkin tidak cukup untuk mengobati semua infeksi bakteri.
  • Beberapa fag dapat menyebabkan bakteri menjadi resisten.

Penggunaan fag di Amerika Serikat

Terapi fag belum disetujui untuk orang-orang di Amerika Serikat atau di Eropa. Ada penggunaan fag eksperimental dalam beberapa kasus yang jarang terjadi.

Salah satu alasannya adalah karena antibiotik lebih mudah didapat dan dianggap lebih aman untuk digunakan. Ada penelitian yang sedang berlangsung tentang cara terbaik untuk menggunakan bakteriofag pada manusia dan hewan. Keamanan terapi fag juga membutuhkan penelitian lebih lanjut.

Dalam industri makanan

Terapi fag sedang digunakan dalam industri makanan, namun. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah menyetujui beberapa campuran fag untuk membantu menghentikan pertumbuhan bakteri dalam makanan. Terapi fag dalam makanan mencegah bakteri yang dapat menyebabkan keracunan makanan, seperti:

  • Salmonella
  • Listeria
  • E. coli
  • Mycobacterium tuberculosis
  • Campylobacter
  • pseudomonas

Fag ditambahkan ke beberapa makanan olahan untuk membantu mencegah pertumbuhan bakteri.

Penggunaan lain untuk terapi fag yang sedang diuji melibatkan penambahan bakteriofag ke produk pembersih untuk menghancurkan bakteri pada permukaan. Ini mungkin bermanfaat di rumah sakit, restoran, dan tempat lain.

Kondisi yang mungkin mendapat manfaat dari terapi fag

Terapi fag mungkin sangat penting dalam mengobati infeksi yang tidak merespon antibiotik. Misalnya, dapat digunakan melawan infeksi bakteri Staphylococcus (staph) yang kuat yang disebut MRSA.

Ada kasus penggunaan terapi fag yang berhasil. Salah satu kisah sukses tersebut melibatkan seorang pria berusia 68 tahun di San Diego, California, yang dirawat karena jenis bakteri resisten yang disebut Acinetobacter baumannii.

Setelah lebih dari tiga bulan mencoba antibiotik, dokternya mampu menghentikan infeksi bakteriofag.

Terapi fag bukanlah hal baru, tetapi penggunaannya pada manusia dan hewan juga belum diteliti dengan baik. Studi saat ini dan beberapa kasus yang berhasil dapat berarti bahwa itu bisa menjadi lebih umum. Karena terapi fag dianggap aman dan disetujui untuk digunakan dalam industri makanan, ini mungkin akan segera terjadi.

Terapi fag adalah “antibiotik” alam dan mungkin merupakan pengobatan alternatif yang baik. Mungkin juga bermanfaat untuk kegunaan lain seperti disinfektan bedah dan rumah sakit. Penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum penggunaannya disetujui untuk orang-orang.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt