Apa itu Kompleks Superioritas?

Kompleks superioritas adalah perilaku yang menunjukkan seseorang percaya bahwa mereka lebih unggul dari yang lain. Orang dengan kompleks ini sering memiliki pendapat berlebihan tentang diri mereka sendiri. Mereka mungkin percaya bahwa kemampuan dan pencapaian mereka melebihi orang lain.

Namun, kompleks superioritas mungkin sebenarnya menyembunyikan harga diri rendah atau rasa rendah diri.

Psikolog Alfred Adler pertama kali menggambarkan kompleks superioritas di awal usia 20-anth pekerjaan abad. Dia menguraikan bahwa kompleks itu benar-benar merupakan mekanisme pertahanan untuk perasaan tidak mampu yang kita semua perjuangkan.

Singkatnya, orang dengan superiority complex sering kali memiliki sikap sombong terhadap orang-orang di sekitar mereka. Tapi ini hanyalah cara untuk menutupi perasaan gagal atau kekurangan.

Bagaimana cara mengetahui apakah Anda memiliki kompleks superioritas

Gejala kompleks superioritas mungkin termasuk:

  • penilaian harga diri yang tinggi
  • klaim sombong yang tidak didukung oleh kenyataan
  • perhatian pada penampilan, atau kesombongan
  • pendapat yang terlalu tinggi tentang diri sendiri
  • citra diri tentang supremasi atau otoritas
  • keengganan untuk mendengarkan orang lain
  • kompensasi berlebihan untuk elemen kehidupan tertentu
  • perubahan suasana hati, sering diperburuk oleh kontradiksi dari orang lain
  • yang mendasari harga diri rendah atau perasaan rendah diri

Anda mungkin percaya bahwa Anda melihat beberapa gejala ini pada orang lain. Mereka dapat dengan mudah dikenali, terutama setelah hubungan yang lama. Tetapi mencocokkan gejala-gejala ini dengan kompleks itu sendiri tidaklah mudah.

Banyak dari “gejala” ini juga dapat disebabkan oleh beberapa kondisi lain. Ini termasuk gangguan kepribadian narsistik dan gangguan bipolar.

Seorang profesional kesehatan mental, seperti psikolog atau psikiater, mungkin dapat melihat di bawah gejala masalah yang sebenarnya. Itu sering kali merupakan harga diri yang rendah atau rasa rendah diri. Jika ini ditemukan, kompleks superioritas menjadi berbeda dari masalah lain yang mungkin terjadi.

Kompleks superioritas vs. kompleks inferioritas

Kompleks superioritas adalah rasa harga diri yang berlebihan. Itu menyembunyikan perasaan biasa-biasa saja yang sebenarnya.

Kompleks inferioritas adalah perasaan kelemahan yang dilebih-lebihkan. Seringkali menyembunyikan motif yang sebenarnya, seperti aspirasi untuk kekuasaan.

Dalam teori psikologi individu Adler, kompleks superioritas dan kompleks inferioritas diikat bersama. Dia berpendapat bahwa seseorang yang bertindak lebih tinggi dari orang lain dan menganggap orang lain kurang layak sebenarnya menyembunyikan perasaan rendah diri. Demikian pula, beberapa orang yang memiliki cita-cita yang sangat tinggi mungkin berusaha menyembunyikannya dengan berpura-pura rendah hati atau bahkan tidak mampu.

Psikologi individu didasarkan pada gagasan bahwa kita semua berjuang untuk mengatasi rasa tidak mampu atau rendah diri, dan ini membawa kita untuk menguasai keterampilan dan menciptakan kehidupan yang bermakna dengan memiliki dan sukses.

Mengatasi perasaan rendah diri adalah motivasi bagi kita untuk menciptakan kehidupan yang kita inginkan. Dalam konteks ini, kompleks superioritas adalah hasil atau reaksi dari kegagalan untuk mencapai tujuan seseorang atau untuk memenuhi harapan internal.

Freud berpikir bahwa kompleks superioritas sebenarnya adalah cara untuk mengkompensasi atau mengkompensasi area di mana kita kurang atau gagal. Dia pikir itu bisa memotivasi atau cara untuk membantu kita mengatasi kegagalan.

Kompleksitas superioritas berbeda dari keyakinan sejati dalam keyakinan itu adalah hasil dari memiliki keterampilan, kesuksesan, atau bakat aktual di bidang tertentu. Sebaliknya, kompleks superioritas adalah kepercayaan atau keberanian palsu ketika sedikit atau tidak ada kesuksesan, prestasi, atau bakat yang benar-benar ada.

Apa yang menyebabkan kompleks superioritas?

Tidak jelas mengapa ada orang yang mengembangkan kompleks superioritas. Berbagai situasi atau insiden mungkin menjadi penyebab utama.

Misalnya, ini mungkin hasil dari beberapa kegagalan. Seseorang mencoba untuk menyelesaikan tujuan tertentu atau mencapai hasil yang diinginkan, tetapi mereka tidak berhasil. Mereka belajar menangani kecemasan dan stres akibat kegagalan dengan berpura-pura berada di atasnya.

Jika mereka merasa terlindungi dari kegagalan mereka dengan cara ini, mereka mungkin mengulanginya di masa depan. Singkatnya, mereka belajar melepaskan diri dari perasaan tidak mampu dengan membual dan berpura-pura lebih baik dari orang lain. Tetapi bagi orang-orang di sekitar orang ini, perilakunya mungkin terlihat sombong dan arogan.

Perilaku ini bisa dimulai sejak usia dini. Ketika seorang anak belajar untuk mengatasi tantangan dan perubahan, mereka mungkin belajar untuk menekan perasaan tidak mampu atau takut. Kompleks superioritas dapat berkembang.

Demikian juga, itu mungkin juga terjadi di kemudian hari. Sebagai remaja dan dewasa, seseorang memiliki banyak kesempatan untuk mencoba hal-hal baru di antara orang-orang baru. Jika situasi ini tidak berhasil dinavigasi, seseorang dapat mengembangkan kompleks superioritas untuk mengatasi perasaan terisolasi atau kurang.

Bisakah itu didiagnosis?

Kompleks superioritas bukanlah diagnosis resmi. Itu tidak muncul di Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, 5th Edition (DSM-5). Manual ini adalah alat yang dapat digunakan oleh para ahli kesehatan mental dan penyedia layanan kesehatan untuk mendiagnosis sejumlah gangguan kesehatan mental. DSM-5 juga membantu penyedia layanan kesehatan memutuskan perawatan yang tepat.

Namun, tidak berada di manual tidak berarti kompleks tidak nyata. Seorang ahli kesehatan mental akan menggunakan kombinasi faktor untuk menentukan apakah seseorang memiliki kompleks. Ini termasuk perilaku yang diamati dan evaluasi selama sesi satu lawan satu. Terkadang, percakapan dengan teman dan anggota keluarga juga dapat membantu.

Beberapa gejala kompleks superioritas mirip dengan kondisi kesehatan mental lainnya. Ini termasuk gangguan kepribadian narsistik, skizofrenia, demensia, dan gangguan bipolar. Tidak seperti kompleks superioritas, ini memiliki kriteria definitif untuk diagnosis. Penyedia layanan kesehatan Anda dapat mengesampingkan kondisi ini dan kondisi lainnya.

Bisakah itu diobati?

Kompleks superioritas tidak memiliki perawatan standar. Itu karena tidak dianggap sebagai diagnosis resmi.

Namun, profesional kesehatan atau penyedia perawatan mental dapat membuat “pengobatan”. Rencana ini dapat membantu Anda memahami masalah yang mendasari perilaku sombong. Ini pada akhirnya akan membantu Anda belajar menanganinya dengan cara yang lebih bermanfaat.

Banyak orang memiliki perasaan rendah diri dan menghadapi kemunduran. Begitulah cara Anda belajar menghadapi hal-hal yang pada akhirnya membentuk kesehatan mental Anda. Seorang ahli, seperti psikolog, dapat membantu Anda belajar menemukan solusi daripada menciptakan persona ketika Anda merasa tertekan.

Terapi bicara adalah pengobatan umum untuk kompleks ini. Dalam sesi satu lawan satu ini, seorang psikolog atau terapis dapat membantu Anda menilai dilema Anda dengan benar. Anda kemudian dapat membuat respons yang lebih sehat. Ketika Anda merasa tertekan di masa depan, Anda dapat menggunakan taktik tersebut untuk membantu Anda mengatasi perasaan lemah.

Jika Anda menjalin hubungan dengan seseorang yang Anda yakini memiliki kompleks ini, Anda dapat mendorong mereka untuk mencari pengobatan. Pada saat yang sama, Anda juga dapat memperoleh manfaat dari psikoterapi. Psikolog atau terapis dapat membantu Anda belajar menilai kapan pasangan atau anggota keluarga Anda bersikap jujur ​​dan kapan mereka merasa rentan.

Anda dapat membantu meminta pertanggungjawaban mereka. Anda juga dapat membantu mendorong mereka dalam pencarian mereka untuk lebih jujur ​​tentang perasaan mereka dan untuk mengidentifikasi area pertumbuhan baru di mana mereka dapat berhasil.

Apa prospek seseorang dengan kompleks superioritas?

Orang dengan kompleks superioritas tidak mungkin menjadi ancaman bagi kesehatan fisik siapa pun. Namun, kebohongan dan pembesar-besaran yang terus menerus dapat menjadi menjengkelkan bagi orang lain dan dapat berdampak negatif pada hubungan.

Jika Anda menjalin hubungan dengan seseorang yang menurut Anda memiliki masalah ini, dorong mereka untuk mencari bantuan. Mereka dapat menemukan cara yang lebih sehat untuk mengatasi perasaan yang tersembunyi.

Anda juga dapat mengambil manfaat dari menemui terapis, dan Anda dapat mempertimbangkan untuk menemui terapis dengan pasangan Anda untuk mempelajari cara yang lebih efektif untuk mengekspresikan perasaan satu sama lain.

Garis bawah

Bertindak superior atau menampilkan karakteristik lain dari kompleks superioritas biasanya merupakan cara untuk menutupi atau menyembunyikan perasaan inferioritas. Jika Anda yakin Anda memiliki kompleks superioritas, perawatan dari ahli kesehatan mental dapat membantu.

Butuh waktu untuk mengatasi perasaan dan perilaku ini. Ini juga membutuhkan kesadaran untuk menghindarinya lagi di masa depan. Berurusan dengan kompleks superioritas adalah mungkin. Belajar untuk memiliki dialog yang lebih jujur ​​dan terbuka dengan orang lain dan bagaimana menetapkan dan mengejar tujuan yang lebih realistis dapat membantu.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News