Apa itu Kejang Demam, dan Bisakah Menyebabkan Epilepsi?

Kejang demam, atau kejang yang disebabkan oleh demam, tidak menyebabkan epilepsi. Tetapi dalam keadaan tertentu, mereka mungkin mengindikasikan bahwa seorang anak lebih mungkin mengembangkan epilepsi.

Erin Brant/Stocksy United Foto, Usia 30-50, Asia, Anak, Wanita, POC, Stocksy, bayi, tempat tidur, anak perempuan, demam, ibu, ibu, infeksi saluran pernapasan atas Erin Brant/Stocksy United

Kejang demam adalah kondisi masa kanak-kanak di mana demam memicu kejang.

Kejang adalah perubahan aktivitas listrik otak dan dapat muncul dalam berbagai cara. Lengan dan kaki anak mungkin tersentak dan bergerak, atau anak menjadi kaku atau tidak sadarkan diri. Kejang demam bisa sangat umum, terjadi pada 2% sampai 5% dari semua anak.

Kejang demam tidak menyebabkan epilepsi (gangguan kejang), tetapi beberapa jenis kejang demam dapat menunjukkan risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan epilepsi di kemudian hari.

Baca terus untuk mengetahui tentang kejang demam, apa yang harus dilakukan, dan apa yang harus Anda ketahui.

Apa itu kejang demam?

Anak-anak antara usia 3 bulan dan 5 atau 6 tahun kadang-kadang dapat mengalami kejang demam. Kejang ini terjadi ketika suhu tubuh anak naik hingga demam 100,4°F (38°C) atau lebih tinggi.

Kejang adalah perubahan singkat dalam aktivitas otak biasa. Itu bisa terlihat seperti menatap, kehilangan kesadaran, atau gerakan lengan dan kaki yang tidak terkendali. Hingga 4% anak pada kelompok usia ini akan mengalami kejang demam, tetapi anak usia 2 tahun adalah yang paling mungkin untuk memilikinya.

Kejang demam biasanya terjadi ketika tidak ada kondisi neurologis lain yang menyebabkan kejang. Sebaliknya, kenaikan suhu tubuh memicu mereka, bahkan jika demam tidak muncul sampai setelah episode tersebut.

Pilek, flu, atau infeksi telinga terkadang dapat menyebabkan demam. Infeksi virus sering menjadi penyebabnya, dan kejang mungkin merupakan tanda pertama suatu penyakit.

Prospek anak-anak yang mengalami kejang demam adalah positif, tetapi hubungi profesional kesehatan untuk mengesampingkan penyakit lain yang mendasari sebagai penyebabnya.

Ada dua jenis kejang demam, sederhana dan kompleks.

Kejang demam sederhana:

  • bertahan kurang dari 15 menit
  • mempengaruhi kedua sisi tubuh
  • terjadi sekali dalam 24 jam

Kejang demam kompleks:

  • bertahan lebih dari 15 menit
  • menyebabkan gemetar hanya pada satu sisi
  • terjadi lebih dari sekali dalam 24 jam

Kejang demam singkat dan sederhana biasanya tidak berbahaya. Kejang demam relatif umum, dan kebanyakan anak tidak mengalaminya setelah usia 5 tahun. Namun, beberapa jenis kejang demam dapat meningkatkan risiko epilepsi di kemudian hari.

Apa yang harus dilakukan jika anak Anda mengalami kejang demam

Ini bisa menakutkan ketika seorang anak mengalami kejang demam. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk membantu anak Anda:

  • Cobalah untuk tetap tenang.
  • Baringkan anak Anda dengan lembut di permukaan yang kokoh seperti lantai atau tanah.
  • Gulung mereka dengan hati-hati untuk membantu mencegah tersedak.
  • Periksa tanda-tanda pernapasan.
  • Perhatikan warna wajah dan kulit mereka.
  • Melacak berapa lama episode berlangsung.
  • Hubungi dokter atau ahli kesehatan anak Anda setelah kejang berhenti.

HUBUNGI 911 ATAU CARI PERAWATAN DARURAT JIKA:

  • anak Anda mengalami kesulitan bernapas atau tampak membiru
  • kejang berlangsung lebih dari 5 menit
  • kejang hanya memengaruhi sebagian tubuh anak Anda daripada seluruh tubuhnya
  • anak Anda tidak merespons atau bertindak seperti biasanya dalam beberapa menit setelah kejang teratasi
  • anak Anda mengalami kejang lagi dalam waktu 24 jam

Apa itu epilepsi?

Epilepsi adalah kelainan otak yang menyebabkan kejang berulang tanpa sebab. Kondisi ini juga disebut gangguan kejang.

Kondisi sementara seperti demam tidak menyebabkan epilepsi. Epilepsi paling sering terjadi pada tahun pertama kehidupan (menurun hingga usia 10 tahun) dan pada orang berusia di atas 85 tahun.

Beberapa penyebab epilepsi antara lain:

  • kerusakan otak
  • tumor otak
  • stroke
  • infeksi sistem saraf pusat
  • kelainan genetik

Epilepsi adalah salah satu gangguan neurologis yang paling umum. Tentang 5,1 juta orang di Amerika Serikat hidup dengan kondisi tersebut. Di seluruh dunia, 50 juta orang hidup dengan epilepsi. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan hal itu 70% penderita epilepsi dapat hidup tanpa kejang dengan pengobatan yang tepat.

Apakah kejang demam dapat menyebabkan epilepsi?

Beberapa jenis kejang demam dapat meningkatkan risiko terjadinya epilepsi di kemudian hari. Namun, sebagian besar anak yang mengalaminya tidak berkembang menjadi epilepsi.

Faktor risiko yang mungkin mengindikasikan peningkatan risiko epilepsi setelah kejang demam meliputi:

  • mengalami keterlambatan perkembangan sebelum kejang demam
  • mengalami kejang demam kompleks yang berlangsung lebih dari 15 menit
  • mengalami lebih dari satu kali kejang dalam 24 jam
  • mengalami kejang yang mempengaruhi satu sisi tubuh
  • memiliki riwayat keluarga epilepsi

Indikasi terbesar bahwa seorang anak dapat mengalami epilepsi setelah kejang demam adalah mengalami satu atau lebih kejang demam yang berlangsung lebih dari 30 menit.

Anak yang mengalami kejang demam yang berlangsung lebih dari 30 menit dapat mengalami a Risiko 30% hingga 40%. mengembangkan epilepsi kemudian di masa kanak-kanak.

Apa saja gejala kejang demam?

Gejala kejang demam meliputi:

  • menatap
  • tangan dan kaki gemetar tak terkendali
  • masih anggota badan
  • mata berputar
  • kemungkinan kehilangan kesadaran

Kadang-kadang selama kejang demam, seorang anak mungkin kehilangan kesadaran tetapi tidak terlihat gemetar atau bergerak.

Apa saja gejala epilepsi?

Gejala utama epilepsi adalah kejang berulang. Jika Anda menderita epilepsi, Anda mungkin mengalami berbagai jenis kejang.

Kejang dapat menyebabkan beragam gejala sementara, termasuk:

  • penurunan kesadaran
  • hilangnya beberapa fungsi tubuh
  • mengalami bau atau rasa yang tidak biasa
  • gerakan tubuh secara acak
  • anggota badan yang menyentak
  • hilangnya kesadaran lingkungan

Bagaimana kejang demam didiagnosis?

Selama evaluasi setelah kejang demam, ahli kesehatan Anda kemungkinan akan:

  • dengarkan deskripsi Anda tentang episode tersebut
  • tinjau riwayat kesehatan anak Anda
  • melakukan pemeriksaan fisik
  • mungkin memesan tes untuk menentukan penyebab demam.

Anak Anda mungkin diperiksa oleh ahli saraf pediatrik, dokter yang berspesialisasi dalam perawatan otak dan kondisi neurologis seperti epilepsi pada anak-anak.

Jika kejang demam anak Anda berkepanjangan, jika kejang dimulai sebagai kejang onset fokal, atau jika ahli saraf atau dokter Anda mengkhawatirkan kondisi yang mendasarinya, tes lain dapat dilakukan untuk membantu mendiagnosis kejang demam, termasuk:

  • Elektroensefalografi (EEG): EEG adalah ukuran aktivitas listrik di otak.
  • Pencitraan resonansi magnetik (MRI): MRI membuat gambar otak menggunakan magnet dan gelombang radio (tanpa radiasi).
  • Pungsi lumbal: Jarang, pungsi lumbal, atau keran tulang belakang, dapat dilakukan pada anak yang lebih kecil jika menurut dokter anak tersebut mungkin menderita meningitis.

Seorang profesional perawatan kesehatan dapat merekomendasikan rawat inap jika anak Anda:

  • berusia kurang dari 6 bulan
  • mengalami infeksi serius
  • mengalami kejang yang sangat lama

Apa pengobatan untuk kejang demam vs epilepsi?

Seorang profesional perawatan kesehatan tidak mungkin meresepkan obat untuk anak yang mengalami kejang demam singkat tetapi yang tampaknya sehat. Namun, penting untuk mengevaluasi anak Anda untuk menyingkirkan penyebab lain yang mendasari kejang demam anak Anda.

Dokter Anda mungkin meresepkan beberapa obat jika kejang berlangsung lebih dari 15 menit.

Orang yang menderita epilepsi mungkin memerlukan pengobatan seumur hidup. Pada beberapa anak dengan epilepsi, kondisi ini dapat sembuh saat mereka dewasa.

Perawatan kemungkinan akan mencakup obat antiseizure dan kemungkinan pembedahan, tergantung penyebabnya.

Bagaimana prospek orang yang mengalami kejang demam?

Prospeknya menguntungkan bagi sebagian besar anak yang mengalami kejang demam. Sebagian besar sembuh tanpa pengobatan atau masalah di masa depan. Sebagian besar hanya memiliki satu, dan kebanyakan anak berhenti memilikinya setelah usia 5 tahun.

Kejang demam yang lama atau lebih dari satu kali dapat meningkatkan risiko terjadinya epilepsi di kemudian hari.

Bagi sebagian besar anak tanpa faktor risiko lain, kemungkinan berkembangnya epilepsi adalah 1% hingga 2%, hampir sama dengan anak yang tidak mengalami kejang demam.

Pertanyaan yang sering diajukan

Apa perbedaan antara kejang demam dan epilepsi?

Epilepsi adalah gangguan yang ditandai dengan kejang berulang dan tidak beralasan. Kejang tidak dipicu oleh penyebab sementara seperti demam.

Kejang demam, bagaimanapun, terjadi ketika seorang anak demam. Mereka biasanya tidak terjadi lagi.

Apakah kejang demam selalu mengarah ke epilepsi?

Kejang demam jarang menyebabkan kerusakan permanen, dan hanya beberapa jenis yang dapat meningkatkan risiko epilepsi secara ringan hingga sedang.

Apakah kejang demam menyebabkan kerusakan otak?

Kejang demam singkat jangan menyebabkan kerusakan otak. Anak-anak dengan kejang demam berkepanjangan memiliki prestasi sekolah yang khas dan melakukan tes sebaik saudara mereka yang tidak mengalami kejang demam.

Bahkan ketika kejang berlangsung lama, kebanyakan anak sembuh total. Dalam beberapa kasus, seperti saat kejang berlangsung lama, sebagian otak mungkin terpengaruh, jadi penting untuk membawa anak Anda ke ahli kesehatan.

Apakah kejang demam dianggap sebagai gangguan kejang?

Tidak, kejang demam tidak dianggap sebagai jenis gangguan kejang.

Intinya

Kejang demam terkadang bisa terjadi saat anak Anda demam. Kebanyakan singkat, kejadian satu kali dan tidak mempengaruhi anak Anda dalam jangka panjang.

Jika kejang demam berlangsung lebih dari 30 menit, atau jika anak Anda mengalami kejang demam berulang, ini mungkin menunjukkan bahwa anak Anda berisiko lebih tinggi terkena epilepsi.

Epilepsi adalah gangguan kejang yang dapat memiliki banyak penyebab dan mengakibatkan kejang yang berulang. Secara umum, epilepsi dapat diobati dan dikelola secara efektif.

Jika anak Anda mengalami kejang demam, itu mungkin tidak serius, tetapi diskusikan kejang demam dengan ahli kesehatan anak Anda. Evaluasi dapat mengesampingkan kondisi lain yang mendasarinya dan segala kemungkinan efek jangka panjang.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News