Apa itu Infeksi Payudara?

Apa itu infeksi payudara?

Infeksi payudara, juga dikenal sebagai mastitis, adalah infeksi yang terjadi di dalam jaringan payudara. Infeksi payudara paling sering terjadi pada wanita yang sedang menyusui, ketika bakteri dari mulut bayi masuk dan menginfeksi payudara. Ini juga dikenal sebagai mastitis laktasi. Mastitis juga terjadi pada wanita yang tidak menyusui, tetapi ini tidak umum.

Infeksi biasanya mempengaruhi jaringan lemak di payudara, menyebabkan pembengkakan, benjolan, dan nyeri. Meskipun sebagian besar infeksi disebabkan oleh menyusui atau saluran susu yang tersumbat, sebagian kecil dari infeksi payudara berhubungan dengan jenis kanker payudara yang langka.

Apa penyebab infeksi payudara?

Penyebab sebagian besar infeksi payudara adalah bakteri Staphylococcus aureus, yang menyebabkan apa yang umumnya dikenal sebagai infeksi staph. Streptococcus agalactiae adalah penyebab paling umum kedua.

Untuk ibu menyusui, saluran susu yang tersumbat dapat menyebabkan ASI kembali ke atas dan infeksi dimulai. Puting pecah-pecah juga meningkatkan risiko infeksi payudara. Bakteri dari mulut bayi bisa masuk dan menyebabkan infeksi. Bakteri yang biasanya menyebabkan infeksi juga biasanya ditemukan pada kulit, bahkan ketika tidak terjadi infeksi. Jika bakteri masuk ke jaringan payudara, mereka dapat berkembang biak dengan cepat dan menyebabkan gejala yang menyakitkan.

Anda dapat terus menyusui meskipun Anda mengalami infeksi mastitis karena bakterinya tidak berbahaya bagi bayi Anda. Kondisi ini biasanya terjadi pada beberapa minggu pertama menyusui, namun bisa juga terjadi kemudian.

Mastitis non-laktasi terjadi pada wanita dengan sistem kekebalan yang lemah, termasuk wanita yang pernah menjalani lumpektomi dengan terapi radiasi dan wanita dengan diabetes. Beberapa gejala seperti infeksi adalah tanda peradangan kanker payudara, tetapi ini sangat jarang.

Abses subareolar terjadi ketika kelenjar di bawah puting tersumbat dan infeksi berkembang di bawah kulit. Ini bisa membentuk benjolan keras berisi nanah yang mungkin perlu dikeringkan. Jenis abses ini biasanya hanya terjadi pada wanita yang tidak menyusui, dan tidak ada faktor risiko yang diketahui untuk itu.

Apa saja gejala infeksi payudara?

Gejala infeksi payudara dapat mulai tiba-tiba dan mungkin termasuk:

  • pembengkakan abnormal, menyebabkan satu payudara menjadi lebih besar dari yang lain
  • kelembutan payudara
  • rasa sakit atau terbakar saat menyusui
  • benjolan yang menyakitkan di payudara
  • gatal
  • payudara hangat
  • panas dingin
  • keluarnya cairan dari puting yang mengandung nanah

  • kulit kemerahan dalam pola berbentuk baji

  • pembesaran kelenjar getah bening di daerah ketiak atau leher

  • demam lebih dari 101 ° F, atau 38,3 ° C

  • merasa sakit atau lelah

Anda mungkin mengalami gejala seperti flu sebelum menyadari adanya perubahan pada payudara Anda. Hubungi dokter Anda jika Anda memiliki kombinasi gejala-gejala ini.

Kanker payudara inflamasi

Gejala infeksi payudara juga dapat dikaitkan dengan kanker payudara inflamasi, yang merupakan penyakit langka namun serius. Jenis kanker ini dimulai ketika sel-sel abnormal di saluran payudara membelah dan berkembang biak dengan cepat. Sel-sel abnormal ini kemudian menyumbat pembuluh limfatik (bagian dari sistem limfatik, yang membantu membuang limbah dan racun dari tubuh) di kulit payudara, menyebabkan kulit merah bengkak yang terasa hangat dan nyeri saat disentuh. Perubahan payudara dapat terjadi selama beberapa minggu.

Gejala kanker payudara inflamasi mungkin termasuk:

  • ketebalan atau pembesaran yang terlihat dari satu payudara
  • kehangatan yang tidak biasa di payudara yang terkena
  • perubahan warna pada payudara, membuatnya tampak memar, ungu, atau merah

  • kelembutan dan rasa sakit
  • lesung kulit, mirip dengan kulit jeruk

  • pembesaran kelenjar getah bening di bawah lengan atau di dekat tulang selangka

Tidak seperti bentuk kanker payudara lainnya, wanita dengan kanker payudara inflamasi tidak mengembangkan benjolan di payudara. Kondisi ini sering dikacaukan dengan infeksi payudara. Hubungi dokter Anda jika Anda mengalami gejala-gejala ini.

Bagaimana infeksi payudara didiagnosis?

Pada wanita menyusui, dokter biasanya dapat mendiagnosis mastitis berdasarkan pemeriksaan fisik dan tinjauan gejala Anda. Dokter Anda juga ingin mengesampingkan apakah infeksi telah membentuk abses yang perlu dikeringkan, yang dapat dilakukan selama pemeriksaan fisik.

Jika infeksi terus datang kembali, ASI dapat dikirim ke laboratorium untuk menentukan bakteri apa yang mungkin ada.

Tes lain mungkin diperlukan untuk menentukan penyebabnya jika Anda memiliki infeksi payudara dan Anda tidak menyusui. Pengujian mungkin termasuk mammogram atau bahkan biopsi jaringan payudara untuk menyingkirkan kanker payudara. Mammogram adalah tes pencitraan yang menggunakan sinar-X berenergi rendah untuk memeriksa payudara. Biopsi payudara melibatkan pengambilan sampel jaringan kecil dari payudara untuk pengujian laboratorium untuk menentukan apakah ada perubahan sel kanker.

Jika Anda belum memiliki dokter perawatan primer, Anda dapat menelusuri dokter di daerah Anda melalui alat FindCare Healthline.

Perawatan apa yang tersedia untuk infeksi payudara?

Pemberian antibiotik selama 10 hingga 14 hari umumnya merupakan bentuk pengobatan yang paling efektif untuk jenis infeksi ini, dan sebagian besar wanita merasa lega dalam waktu 48 hingga 72 jam. Penting untuk meminum semua obat sesuai resep untuk memastikan infeksi tidak terjadi lagi. Anda dapat terus menyusui saat menggunakan sebagian besar antibiotik, tetapi jika menyusui tidak nyaman, Anda dapat menggunakan pompa payudara untuk meredakan pembengkakan dan mencegah hilangnya suplai ASI.

Jika Anda mengalami abses karena infeksi payudara yang parah, abses mungkin perlu ditusuk (diiris secara klinis) dan dikeringkan. Ini akan membantu payudara sembuh lebih cepat. Anda dapat terus menyusui, tetapi mintalah bimbingan dari konsultan laktasi atau penyedia layanan kesehatan tentang cara merawat abses.

Jika dokter Anda menentukan bahwa kanker payudara inflamasi menyebabkan gejala Anda, mereka akan memulai pengobatan berdasarkan stadium (keparahan) kanker Anda. Perawatan biasanya melibatkan kemoterapi (menggunakan bahan kimia secara intravena untuk membunuh sel kanker), terapi radiasi (menggunakan sinar-X bertenaga tinggi untuk membunuh sel kanker), atau pembedahan untuk mengangkat payudara dan kelenjar getah bening di sekitarnya. Benjolan dan benjolan selama menyusui sangat jarang kanker. Mereka biasanya karena saluran susu yang tersumbat atau bengkak.

Bagaimana saya bisa merawat infeksi payudara saya di rumah?

Saat menerima perawatan untuk infeksi, Anda juga dapat mengambil langkah-langkah untuk meredakan gejala tidak nyaman di rumah:

  • Kompres hangat dapat mengurangi rasa sakit dan membantu laktasi. Cobalah mengoleskan waslap basah yang hangat ke area yang terinfeksi selama 15 menit, empat kali sehari.
  • Kosongkan payudara dengan baik.
  • Obat antiinflamasi, seperti ibuprofen (Advil, Midol), dapat membantu meredakan nyeri.

  • Gunakan berbagai posisi untuk menyusui.
  • Jika memungkinkan, hindari pembengkakan yang berkepanjangan sebelum menyusui. Beri makan atau pompa saat waktunya tiba.

Bertemu dengan konsultan laktasi untuk mengubah teknik atau posisi menyusui Anda dapat membantu mencegah infeksi kembali.

Bagaimana cara mencegah infeksi payudara?

Jika Anda sedang menyusui, gunakan tip berikut untuk mengurangi kemungkinan terkena infeksi payudara:

  • Jangan biarkan diri Anda menjadi membesar karena Anda terlambat untuk menyusui. Umpan atau pompa.
  • Kosongkan setidaknya satu payudara dengan baik setiap menyusui, dan payudara bergantian. Jika Anda tidak dapat mengingat payudara mana yang terakhir, gunakan klip pengingat menyusui untuk bra Anda.
  • Hindari perubahan mendadak dalam jadwal makan.
  • Hindari penggunaan sabun dan pembersihan puting secara intensif. Areola memiliki kemampuan membersihkan diri dan melumasi.
  • Tambahkan sedikit lesitin atau lemak jenuh ke dalam makanan Anda setiap hari untuk membantu mengurangi risiko terjadinya saluran tersumbat yang berulang. Anda dapat melakukannya dengan susu, daging (terutama hati) dan kacang tanah. Suplemen makanan, seperti lesitin, tidak dipantau atau disetujui oleh FDA. Baca label dengan cermat dan bandingkan merek.
  • Pijat payudara, terutama jika Anda merasakan penebalan atau benjolan.
  • Cobalah posisi menyusui yang berbeda. Bayi paling efisien dalam mengalirkan saluran ke arah yang ditunjuk dagu.
  • Oleskan handuk basah hangat ke payudara sebelum menyusui untuk meningkatkan aliran ASI.
  • Hindari bra yang terlalu ketat yang dapat merusak dan menghambat aliran ASI alami.
  • Jika Anda merasakan saluran tersumbat, cobalah menyusui, pijat payudara, berikan panas, dan ubah posisi bayi.

Apa prospek jangka panjang untuk infeksi payudara?

Temui dokter jika Anda sedang menyusui dan memiliki riwayat saluran tersumbat baru-baru ini, dan Anda mengalami gejala seperti flu, demam, dan nyeri payudara dengan kemerahan dan panas. Antibiotik sangat efektif dalam mengobati infeksi. Anda mungkin akan merasa lebih baik dalam dua hari setelah memulai antibiotik, tetapi penting untuk menyelesaikan seluruh rangkaian antibiotik. Antibiotik yang dipilih aman untuk melanjutkan menyusui.

Dengan perawatan diri yang rajin dan kepatuhan terhadap petunjuk dokter Anda, Anda dapat mengurangi risiko kekambuhan.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt