Apa Itu Anemia normositik?

Anemia normositik adalah salah satu dari banyak jenis anemia. Ini cenderung menyertai penyakit kronis tertentu.

Gejala anemia normositik mirip dengan jenis anemia lainnya. Mendiagnosis kondisi ini dilakukan melalui tes darah.

Ada perawatan khusus untuk anemia normositik, tetapi mengobati penyebab yang mendasarinya (jika ada) biasanya menjadi prioritas.

Apa itu anemia normositik?

Anemia normositik adalah salah satu bentuk anemia yang paling umum.

Anemia adalah suatu kondisi di mana Anda tidak memiliki cukup sel darah merah untuk menyediakan oksigen yang cukup ke organ dan jaringan lainnya.

Dengan beberapa jenis anemia, bentuk atau ukuran sel darah merah berubah, yang membantu dokter mendiagnosis kondisi tersebut.

Jika Anda menderita anemia normositik, sel darah merah dalam bentuk dan ukuran normal. Namun, kondisi tersebut berarti Anda masih belum memiliki kadar sel darah merah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh Anda.

Selain itu, memiliki anemia normokistik sering berarti Anda memiliki kondisi serius lainnya, seperti penyakit ginjal atau rheumatoid arthritis.

Apa penyebab anemia normositik?

Anemia normositik bisa bersifat bawaan, artinya Anda dilahirkan dengan itu. Lebih jarang, anemia normositik merupakan komplikasi dari obat tertentu.

Namun, paling sering, anemia normositik didapat – artinya berkembang kemudian sebagai akibat dari penyebab lain, seperti penyakit.

Ini dikenal sebagai anemia penyakit kronis (ACD) atau anemia peradangan, karena penyakit yang dapat menyebabkan anemia normositik menyebabkan peradangan di bagian tubuh tertentu atau di seluruh tubuh.

Peradangan dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, yang pada gilirannya dapat mengurangi produksi sel darah merah atau menyebabkan produksi sel darah merah yang lebih lemah yang mati lebih cepat, tetapi tidak diisi ulang dengan cepat.

Penyakit yang paling erat kaitannya dengan anemia normositik meliputi:

  • infeksi
  • kanker
  • penyakit ginjal kronis
  • gagal jantung
  • kegemukan
  • artritis reumatoid
  • lupus
  • vaskulitis (radang pembuluh darah)

  • sarkoidosis (penyakit radang yang mempengaruhi paru-paru dan sistem getah bening)

  • penyakit radang usus
  • gangguan sumsum tulang

Kehamilan dan malnutrisi juga dapat menyebabkan anemia normositik.

Apa saja gejala anemia normositik?

Gejala anemia normositik lambat berkembang. Tanda-tanda pertama dari anemia ini atau bentuk apa pun biasanya adalah perasaan lelah dan kulit pucat.

Anemia juga dapat menyebabkan Anda:

  • merasa pusing atau pusing
  • mengalami sesak nafas
  • merasa lemah

Karena anemia normositik begitu sering dikaitkan dengan penyakit kronis yang mendasarinya, mungkin sulit untuk membedakan gejala anemia dari masalah yang mendasarinya.

Bagaimana anemia normositik didiagnosis?

Anemia biasanya pertama kali diidentifikasi dalam tes darah rutin, seperti hitung darah lengkap (CBC).

CBC memeriksa jumlah sel darah merah dan putih, kadar trombosit, dan penanda kesehatan darah lainnya. Tes ini mungkin menjadi bagian dari pemeriksaan fisik tahunan Anda atau diperintahkan jika dokter Anda mencurigai suatu kondisi seperti anemia atau memar atau pendarahan yang tidak normal.

Hingga 40 persen anemia defisiensi besi dapat muncul sebagai anemia normositik selama tahap awal. Jika tes darah Anda menunjukkan normositik atau bentuk lain dari anemia, pengujian lebih lanjut akan dilakukan.

Beberapa tes dapat memeriksa ukuran, bentuk, dan warna sel darah merah Anda. Jika kekurangan zat besi adalah masalahnya, sel darah merah Anda kemungkinan akan lebih kecil. Jika kadar vitamin B-12 Anda terlalu rendah, sel darah merah Anda akan lebih besar.

Anemia normositik ditandai dengan sel darah merah yang tampak sehat dan tampak normal yang jumlahnya sedikit.

Biopsi sumsum tulang juga dapat dilakukan, karena sumsum tulang adalah tempat produksi sel darah merah.

Tes lain dapat menunjukkan apakah anemia Anda diturunkan, yang mungkin mendorong pengujian anggota keluarga Anda yang lain.

Bagaimana anemia normositik diobati?

Karena anemia normositik biasanya dikaitkan dengan kondisi kesehatan kronis, prioritas pertama dalam pengobatan harus secara efektif mengelola kondisi tersebut.

Perawatan mungkin melibatkan obat anti-inflamasi untuk rheumatoid arthritis atau penurunan berat badan untuk orang dengan obesitas.

Jika infeksi bakteri telah memicu pengurangan sel darah merah, maka antibiotik yang kuat dapat menjadi solusinya.

Dalam kasus anemia normositik yang serius, suntikan eritropoietin (Epogen) mungkin diperlukan untuk meningkatkan produksi sel darah merah di sumsum tulang Anda.

Dalam kasus yang lebih parah, transfusi darah mungkin diperintahkan untuk memastikan darah Anda memberikan oksigen untuk menjaga organ dan jaringan lain tetap sehat.

Mengambil pil besi sesuai untuk anemia defisiensi besi. Namun, mengonsumsi suplemen zat besi karena Anda memiliki segala bentuk anemia mungkin berbahaya. Jika kadar zat besi Anda normal, mengonsumsi terlalu banyak zat besi bisa berbahaya.

Dokter yang menangani kelainan darah adalah ahli hematologi. Tetapi Anda mungkin memerlukan spesialis penyakit dalam atau dokter lain atau tim dokter untuk mengatasi semua tantangan kesehatan Anda secara efektif.

Takeaways kunci

Anemia normositik adalah bentuk umum dari anemia, meskipun biasanya bersamaan dengan masalah kesehatan kronis yang memicu respons peradangan dalam tubuh.

Jika Anda memiliki gejala seperti kelelahan yang tidak biasa, temui dokter Anda dan pastikan Anda menyelesaikan semua pekerjaan darah Anda.

Jika tes darah menunjukkan anemia normositik, Anda harus bekerja sama dengan dokter atau tim dokter Anda untuk mengobati masalah mendasar dan kelainan darah ini.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt