Apa itu Agen Alkylating dan Bagaimana Mereka Digunakan untuk Mengobati Kanker?

Marc Tran/Stocksy United

Saat mendiskusikan pengobatan antikanker potensial dengan dokter Anda, Anda mungkin mendengar istilah “agen alkilasi”.

Juga disebut agen sitotoksik atau obat antineoplastik, agen alkilasi adalah jenis obat kemoterapi. Mereka mengobati bentuk kanker tertentu dengan menghentikan DNA tumor membelah dan bereplikasi.

Sementara agen alkilasi adalah salah satu kemoterapi yang paling umum digunakan, mereka juga menimbulkan risiko efek samping yang luas.

Baca terus untuk mengetahui tentang berbagai kelas agen alkilasi dan jenis obat, serta risiko dan tingkat kemanjuran untuk dipertimbangkan.

Untuk apa obat alkilasi digunakan?

Agen alkylating digunakan dalam mengobati berbagai bentuk kanker, tetapi cenderung bekerja paling baik pada kanker yang tumbuh lambat, seperti:

  • tumor otak
  • kanker payudara
  • leukemia
  • kanker paru-paru
  • limfoma, termasuk penyakit Hodgkin

  • mieloma multipel
  • kanker ovarium
  • sarkoma

Menurut Institut Kanker Nasional (NCI), obat antikanker ini termasuk yang pertama dari jenisnya. Juga, mereka tetap menjadi jenis obat kemoterapi yang paling umum digunakan.

Bagaimana cara kerja agen alkilasi?

Agen alkilasi bekerja dengan menghancurkan DNA dalam sel kanker. Hal ini dilakukan dengan mengganti gugus alkil dengan atom hidrogen pada DNA sehingga sel tidak dapat memperbaiki dirinya sendiri. Akibatnya, kurangnya fungsi DNA mencegah pembelahan dan replikasi sel kanker.

Untuk membantu meminimalkan risiko efek samping, ahli onkologi biasanya memberikan dosis terendah dan paling efektif.

Sementara banyak agen alkilasi diberikan secara intravena (melalui infus) atau melalui injeksi, beberapa jenis diberikan secara oral.

Jenis agen alkilasi

Ada enam kelas utama agen alkylating, dengan obat spesifik milik masing-masing kelas:

Alkil sulfonat (busulfan)

Busulfan adalah agen alkylating injeksi terutama digunakan dalam pengobatan leukemia myeloid kronis (CML). Ini adalah obat kuat yang menyebabkan myelosupresi, efek samping yang menurunkan jumlah trombosit dan sel darah.

Sebagai akibat dari myelosupresi, tim perawatan Anda perlu memantau jumlah darah Anda dengan hati-hati untuk komplikasi terkait seperti anemia dan trombosit rendah (trombositopenia).

Turunan etilenimina dan metilenamin (altretamine, thiotepa)

Juga digunakan sebagai suntikan, jenis agen alkilasi ini terutama digunakan dalam pengobatan kanker payudara dan ovarium. Thiotepa, salah satu obat bermerek dalam jenis ini, juga dapat digunakan untuk mengobati kanker kandung kemih.

Myelosupresi, atau penurunan aktivitas sumsum tulang, dimungkinkan dengan suntikan ini. Efek samping lain mungkin termasuk efek reproduksi seperti tidak adanya menstruasi, masalah pencernaan, dan banyak lagi.

Mustard nitrogen (siklofosfamid, dan lainnya)

Mustard nitrogen terutama digunakan dalam pengobatan limfoma. Ini termasuk penyakit Hodgkin.

Beberapa obat dianggap mustard nitrogen, termasuk:

  • klorambusil
  • siklofosfamid
  • ifosfamid
  • mekloretamin (Valklor)
  • melphalan (Alkeran)

Jenis tertentu, seperti siklofosfamid, dapat dikonsumsi secara oral melalui bentuk tablet. Valchlor, jenis lain, dioleskan setelah menggunakan perawatan kulit lainnya.

Mustard nitrogen dapat digunakan untuk membantu mencegah replikasi sel kanker selama setiap tahap siklus sel.

Seiring dengan myelosupresi, risiko lain yang terkait dengan mustard nitrogen termasuk peningkatan risiko infeksi, serta penyakit sumsum tulang.

Nitrosourea (carmustine, lomustine)

Ada dua jenis nitrosoureas: injeksi carmustine dan tablet oral lomustine (Gleostine). Ahli onkologi mungkin meresepkan ini untuk membantu mengobati tumor otak.

Potensi efek samping yang perlu dipertimbangkan termasuk myelosupresi, kerusakan hati, dan toksisitas paru, yang memengaruhi paru-paru.

Agen antineoplastik yang mengandung platinum (carboplatin, cisplatin, oxaliplatin)

Juga disebut kompleks koordinasi platinum, obat ini bekerja secara berbeda dari agen alkilasi lainnya dengan menghancurkan DNA dalam sel kanker tanpa menggunakan gugus alkil.

Sementara agen ini terutama digunakan untuk mengobati kanker ovarium, suntikan oxaliplatin digunakan pada kanker usus besar stadium 3. Dua agen lain dalam kategori ini, carboplatin dan cisplatin juga diberikan melalui injeksi.

Dokter Anda akan berbicara dengan Anda tentang potensi risiko dari agen ini, seperti neurotoksisitas, efek gastrointestinal, dan myelosupresi. Anafilaksis (reaksi alergi yang parah) juga dimungkinkan dengan oxaliplatin.

Triazena (dacarbazine, procarbazine, temozolomide)

Triazene digunakan untuk mengobati berbagai jenis kanker, termasuk tumor otak, melanoma, dan penyakit Hodgkin. Sementara dacarbazine dan procarbazine digunakan dalam larutan injeksi atau intravena (IV), temozolomide adalah kapsul yang diminum.

Risiko yang terkait dengan triazena termasuk kerusakan hati dan sumsum tulang, myelosupresi, dan gejala gastrointestinal yang parah, seperti muntah.

Apakah agen alkilasi efektif?

Agen alkylating adalah salah satu golongan obat yang paling sering digunakan dalam kemoterapi, baik sendiri maupun dalam kombinasi dengan terapi lain. Ini karena fakta bahwa mereka memiliki rekam jejak panjang tentang hasil yang efektif.

Dokter Anda akan merekomendasikan kelas berdasarkan jenis kanker yang Anda miliki, serta stadiumnya. Kemanjuran keseluruhan dan efek samping dari obat antikanker juga akan dipertimbangkan.

Penting untuk berbicara dengan dokter Anda tentang semua jenis obat antikanker yang tersedia, termasuk kemoterapi. Tergantung pada jenis kanker yang Anda miliki, pilihan kemoterapi lainnya mungkin termasuk:

  • antimetabolit
  • antibiotik antitumor
  • alkaloid tanaman
  • kemoterapi kombinasi

Selain kemoterapi, pilihan pengobatan antikanker lainnya mungkin termasuk:

  • imunoterapi
  • terapi radiasi
  • terapi yang ditargetkan
  • terapi hormon
  • biologi
  • operasi

Keterbatasan dan efek samping agen alkilasi

Agen alkilasi membantu menghancurkan DNA dalam sel kanker. Sayangnya, proses yang sama yang mencegah sel kanker berkembang biak juga memengaruhi sel sehat di dalam tubuh. Hal ini menyebabkan beberapa efek samping obat kemoterapi yang terkenal.

Yang paling umum efek samping agen alkilasi meliputi:

  • rambut rontok (alopesia)
  • anemia
  • jumlah sel darah berkurang (pansitopenia)
  • periode yang terlewat
  • jumlah sperma berkurang
  • kerusakan pada lapisan mukosa di usus, yang dapat menyebabkan mual, muntah, dan bentuk gangguan pencernaan lainnya

Dengan agen alkilasi, ada juga peningkatan risiko kerusakan sumsum tulang, terutama pada dosis tinggi. Hal ini dapat menyebabkan leukemia pada beberapa orang.

Untuk membantu mengobati efek samping, ahli onkologi dapat merekomendasikan satu atau lebih hal berikut ini:

  • antibiotik
  • antiemetik untuk mual dan muntah

  • cairan intravena
  • suplemen magnesium
  • antibodi monoklonal
  • faktor pertumbuhan myeloid

Menggunakan dosis paling sedikit, tetapi paling efektif dapat membantu mengurangi risiko efek samping. Ada juga obat kemoterapi jenis lain untuk memaksimalkan pengobatan antikanker.

Intinya

Agen alkilasi hanyalah salah satu jenis kelas kemoterapi yang dipertimbangkan dalam pengobatan antikanker. Ada beberapa subtipe dan obat terkait dalam agen ini, dan mereka bekerja dengan menghancurkan DNA seluler untuk mencegah sel kanker berkembang biak.

Dokter Anda dapat membantu Anda menentukan apakah agen alkilasi tepat untuk Anda, berdasarkan jenis dan stadium kanker, serta potensi risiko dan efek sampingnya.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt