Apa Hubungan Antara Rosacea dan Menopause?

Alexey Kuzma/Stocksy

Apa jawaban singkatnya?

Rosacea adalah kondisi kulit kronis yang biasanya menyerang wajah, leher, atau dada. Dokter mencirikannya sebagai ruam, jerawat, kemerahan, dan pembuluh darah pecah.

Hot flashes – kejadian umum selama menopause – dapat menyebabkan area tubuh yang sama memerah dan terasa hangat saat disentuh.

Gelombang kehangatan ini tidak hanya dapat memicu keringat di seluruh tubuh, tetapi juga dapat memicu munculnya rosacea. Karena itu, seringkali perlu untuk mengobati gejala menopause dan rosacea secara bersamaan.

Bisakah menopause menyebabkan rosacea berkembang?

Hot flashes yang terkait dengan menopause dapat menyebabkan rosacea kambuh, namun dokter tidak mengetahui akar penyebab kondisi tersebut. Gejala rosacea dapat bertahan bahkan setelah semburan panas yang berkaitan dengan menopause mereda.

Faktor-faktor berikut mungkin berperan:

  • cara tubuh Anda memproses protein cathelicidin
  • hipersensitivitas terhadap tungau kulit yang hidup di dekat folikel rambut
  • perubahan pada pembuluh darah di bawah kulit Anda
  • memiliki sistem kekebalan tubuh yang terlalu aktif
  • genetika Anda

Anda mungkin lebih mungkin mengembangkan rosacea jika Anda memiliki:

  • kulit putih
  • riwayat jerawat kistik atau nodular
  • riwayat keluarga rosacea
  • Keturunan Irlandia, Inggris, Skotlandia, Skandinavia, atau Eropa Timur

Bagaimana rosacea hadir?

Tanda pertama rosacea, atau prerosacea, biasanya wajah memerah atau memerah. Anda mungkin melihat kemerahan terus-menerus di sekitar hidung Anda. Seiring waktu, peradangan ini dapat menyebar ke seluruh wajah dan leher.

Rosacea biasanya muncul dalam empat cara unik:

  • Subtipe 1, atau rosacea vaskular: Pembuluh darah di bawah wajah membengkak sehingga menyebabkan kulit menjadi bengkak dan terasa hangat saat disentuh.
  • Subtipe 2, atau rosacea papulopustular: Jerawat dan pustula terbentuk di seluruh wajah dan leher.
  • Subtipe 3, atau rhinophyma: Hidung kulit menebal, dan kelenjar minyak di sekitar hidung membesar.
  • Subtipe 4, atau rosacea okular: Kulit di sekitar mata atau bola mata itu sendiri menjadi merah, menyebabkan mata terasa perih, perih, dan berair. Mungkin terasa seolah-olah ada sesuatu di mata.

Banyak orang mengalami kombinasi dari gejala-gejala ini.

Khususnya pada warna kulit yang lebih gelap, rosacea juga dapat muncul sebagai berdebu, perubahan warna coklat dan benjolan keras berwarna coklat kekuningan di sekitar mulut dan mata.

Berbagai jenis dermatitis, herpes zoster, dan ruam kulit lainnya dapat muncul sebagai lesi yang hangat, merah, dan meradang pada kulit. Karena itu, penting untuk berbicara dengan dokter kulit atau profesional perawatan kesehatan lainnya.

Mereka dapat membantu menentukan penyebab yang mendasari gejala Anda dan memberi tahu Anda tentang langkah selanjutnya.

Bagaimana jika Anda sudah menderita rosacea – apakah akan terpengaruh oleh menopause?

Hormon estrogen membantu menjaga struktur kulit Anda dan membantu dalam hidrasi. Dengan merangsang produksi kolagen, elastin, dan asam hialuronat, estrogen membantu kulit Anda tetap montok dan kencang.

Hormon progesteron membantu mengatur produksi sebum, yang melembabkan dan melindungi kulit Anda.

Selama menopause, hormon-hormon ini menurun, meninggalkan kulit Anda tanpa nutrisi penting ini.

Akibatnya, kulit bisa menjadi kering dan teriritasi. Pakar kesehatan percaya ini dapat memicu gejala rosacea yang lebih intens daripada yang dialami orang sebelumnya.

Bagaimana pengobatan rosacea menopause?

Saat ini, belum ada obat untuk rosacea. Rencana perawatan individual Anda bergantung pada seberapa parah gejala Anda dan area mana yang terpengaruh.

Seorang dokter dapat merekomendasikan kombinasi pengobatan dan pembedahan. Mereka juga dapat membantu mengembangkan rutinitas perawatan kulit yang tepat.

Pengobatan

Dalam kasus yang tidak terlalu parah, pengobatan dapat membantu mengendalikan gejala rosacea.

Ini dapat mencakup:

  • retinoid oral, seperti isotretinoin (Accutane), yang mencegah kelenjar kulit memproduksi minyak
  • obat topikal untuk mengobati peradangan — obat ini dapat mencakup tretinoin (Retin-A) dan asam azelaic (Azelex)
  • antibiotik topikal dan oral untuk mengobati peradangan dan kemerahan, seperti metronidazole, sulfacetamide, tetrasiklin, eritromisin, dan minosiklin

Prosedur medis

Prosedur medis yang berbeda mungkin berguna untuk mengobati penyebab rosacea yang lebih parah.

Ini dapat termasuk:

  • dermabrasi untuk menghilangkan lapisan atas kulit

  • laser resurfacing untuk mengurangi ukuran pembuluh darah yang membesar

  • cryosurgery untuk membekukan dan mengangkat jaringan yang tidak diinginkan

Jika saat ini Anda sedang mengalami gejolak

Cuci area yang terkena dengan air dingin untuk menghilangkan zat permukaan yang mungkin mengiritasi kulit. Keringkan area tersebut dengan lembut dengan mengoleskan — bukan menggosok — dengan handuk lembut.

Oleskan kompres dingin ke area tersebut beberapa kali sehari untuk membantu pembilasan. Lembapkan area tersebut sesering mungkin untuk membantu melindungi kulit agar tidak kering dan pecah-pecah.

Adakah yang dapat Anda lakukan untuk mencegah flare-up?

Flare-up rosacea dapat berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa minggu. Ini bervariasi dari orang ke orang dan bahkan situasi ke situasi.

Cara terbaik untuk mengendalikan flare-up adalah dengan mengetahui apa yang menyebabkannya. Mencatat pemicu spesifik Anda — seperti stres, makanan atau minuman tertentu, dan paparan sinar matahari — dapat membantu Anda mengidentifikasi pola apa pun dan menyesuaikannya.

Oleskan tabir surya setiap hari ke semua area yang terpapar, termasuk wajah, telinga, leher, dan dada Anda, untuk membantu melindungi kulit dari sinar UVA dan UVB yang berbahaya. Pastikan tabir surya Anda memiliki SPF 30 atau lebih tinggi, dan gunakan kembali setidaknya satu jam sekali.

Gunakan pembersih wajah dan produk lain yang dapat mengiritasi kulit Anda dengan hemat. Jika memungkinkan, beralihlah ke deterjen dan sabun bebas pewangi untuk meminimalkan kekambuhan.

Elemen perawatan kulit umum itu dapat mengiritasi kulit antara lain :

  • alkohol
  • penyihir tua
  • kamper
  • keharuman
  • asam glikolat
  • asam laktat
  • asam salisilat
  • benzoil peroksida
  • menthol
  • permen
  • kayu putih
  • natrium lauril sulfat

Perubahan pola makan tertentu juga dapat membantu meringankan gejala rosacea. Konsumsilah makanan dan minuman berikut dengan hemat jika ternyata memicu hot flashes atau gejala lainnya:

  • alkohol, terutama anggur dan minuman keras
  • makanan pedas, seperti cabai, cabai, dan salsa
  • makanan yang mengandung cinnamaldehyde, seperti tomat, jeruk, kayu manis, dan cokelat
  • minuman panas, seperti kopi dan teh

Kapan berbicara dengan dokter

Kecemasan di sekitar wajah dan perubahan kulit Anda, bersamaan dengan gejala menopause lainnya, bisa membuat Anda kewalahan.

Jika gejala Anda menyebabkan tekanan mental atau fisik, penting untuk berkonsultasi dengan dokter atau profesional kesehatan lainnya. Mereka dapat membantu Anda mengembangkan rencana perawatan yang sesuai dengan kebutuhan pribadi Anda.

Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang perubahan pada kulit Anda, bawalah catatan gejala Anda ke janji temu Anda. Informasi berikut dapat membantu dokter Anda membuat diagnosis:

  • apakah Anda mengalami gatal, terbakar, atau nyeri
  • di bagian tubuh mana Anda pertama kali mengalami gejala
  • apakah gejala Anda telah menyebar ke area lain di tubuh
  • ketika Anda pertama kali melihat gejala Anda
  • jika Anda menduga ada sesuatu yang memicu gejala Anda
  • metode pengobatan apa pun yang telah Anda coba

Dokter Anda mungkin meminta sampel kulit atau tes darah untuk membantu menyingkirkan kondisi kulit lainnya.

Gejala-gejala tertentu harus segera mendapat perhatian medis:

  • ruam yang menyebar dengan cepat atau muncul di seluruh tubuh
  • ruam yang mengeluarkan nanah berwarna hijau atau kuning atau terasa panas saat disentuh
  • ruam disertai demam 100,4 ° F (38 ° C) atau lebih tinggi

Garis bawah

Penyebab yang mendasari rosacea masih belum diketahui, namun kondisinya bisa diobati. Ada berbagai pilihan yang tersedia untuk membantu mengurangi peradangan dan meningkatkan kualitas hidup Anda.

Mengobati gejala menopause, seperti hot flashes, juga dapat meredakan peradangan dan gejala rosacea lainnya.


Catasha Gordon adalah seorang pendidik seksualitas dari Spencer, Oklahoma. Dia adalah pemilik dan pendiri Expression Over Repression, sebuah perusahaan yang dibangun berdasarkan ekspresi dan pengetahuan seksual. Anda biasanya dapat menemukannya sedang membuat materi pendidikan seks atau membuat beberapa perangkat keras keriting dalam satu set paku peti mati yang baru. Dia menikmati lele (berekor), berkebun, makan dari piring suaminya, dan Beyoncé. Ikuti dia kemana-mana.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News