Apa Berbagai Jenis Penyakit Retina?

Ada banyak jenis penyakit retina. Kondisi ini bisa disebabkan oleh gen yang Anda warisi dari orang tua Anda atau dari kerusakan retina yang terjadi sepanjang hidup Anda. Beberapa jenis penyakit retina lebih umum daripada yang lain.

Retina Anda adalah lapisan sel khusus di bagian belakang mata Anda yang mengubah cahaya menjadi sinyal listrik yang dapat ditafsirkan oleh otak Anda. Penyakit yang melibatkan lapisan sel ini dikenal sebagai penyakit retina.

Penyakit retina adalah paling umum penyebab kebutaan di negara berpenghasilan rendah dan penyebab paling umum kedua di negara berpenghasilan tinggi.

Berbagai jenis penyakit retina telah diidentifikasi. Beberapa disebabkan oleh gen yang diwariskan, dan lainnya disebabkan oleh kerusakan retina yang berkembang seiring waktu.

Artikel ini membahas beberapa penyakit retina yang paling umum, termasuk penyebab, gejala, dan pilihan pengobatannya.

Apa itu penyakit retina?

Lensa di bagian depan mata Anda memfokuskan cahaya yang masuk melalui pupil Anda. Cahaya kemudian mengenai lapisan sel khusus di bagian belakang mata Anda yang disebut retina. Sel retina mengubah cahaya menjadi sinyal listrik yang berjalan ke otak Anda melalui saraf optik.

Penyakit retina adalah kondisi yang mempengaruhi retina Anda. Berbagai macam kondisi dapat menyebabkan masalah pada retina Anda, seperti:

  • cedera langsung pada jaringan retina, seperti robekan retina
  • komplikasi penyakit lain, seperti retinopati diabetik
  • penyakit yang diwarisi dari orang tua Anda, seperti penyakit Stargardt
  • perubahan degeneratif, seperti degenerasi makula terkait usia

Kami melihat beberapa penyakit retina yang paling umum di bawah ini.

Apa penyakit retina yang paling umum?

Mari kita lihat lebih dekat beberapa penyakit retina yang paling umum.

Degenerasi makula terkait usia

Degenerasi makula terkait usia (AMD) menyumbang 8,7% diagnosis kebutaan di seluruh dunia. Ini adalah penyakit progresif yang ditandai dengan kerusakan makula Anda. Makula adalah bagian retina Anda yang mengontrol penglihatan sentral Anda.

Risiko mengembangkan degenerasi makula terkait usia adalah tertinggi di antara orang-orang siapa:

  • berusia di atas 55 tahun
  • memiliki riwayat keluarga penyakit mata
  • merokok

Penelitian terbatas membandingkan prevalensi AMD di kelompok ras dan etnis yang berbeda menunjukkan bahwa itu lebih umum pada orang kulit putih antara usia 75 dan 84 tahun dibandingkan dengan kelompok lain.

Gejala pertama yang terlihat sering kali mencakup perubahan dalam penglihatan sentral dan kesulitan membaca. Anda mungkin memperhatikan bahwa Anda tidak dapat melihat detail halus dalam penglihatan sentral Anda, apakah Anda sedang melihat objek dari dekat atau jauh. Seiring perkembangannya, Anda mungkin memperhatikan bahwa garis lurus terlihat bergelombang. Anda mungkin juga melihat bintik-bintik gelap dalam penglihatan Anda.

Retinopati diabetik

Retinopati diabetik adalah paling umum penyebab kebutaan pada orang usia kerja khas di Amerika Serikat. Ini ditandai dengan kerusakan retina akibat kadar gula darah yang tinggi secara kronis pada penderita diabetes.

Gejala sering tidak muncul pada tahap awal. Ketika mereka muncul, mereka mungkin termasuk penglihatan kabur, floaters, dan kehilangan penglihatan.

Robekan retina

Mata Anda diisi dengan zat seperti gel yang disebut tubuh vitreous. Seiring bertambahnya usia, gel ini mengelupas dari retina Anda. Proses ini disebut detasemen vitreous posterior.

Detasemen vitreous posterior adalah penyebab paling umum dari robekan retina. Robekan retina terjadi ketika gel menarik sebagian retina bersamanya. Lebih jarang, robekan retina dapat terjadi karena cedera.

Dua dari gejala robekan retina yang paling umum adalah timbulnya floaters secara tiba-tiba atau melihat kilatan cahaya secara tiba-tiba.

Ablasi retina

Ablasi retina adalah ketika retina Anda ditarik dari posisi normalnya di bagian belakang mata Anda. Anda mungkin berada di a resiko yang lebih tinggi untuk kondisi ini jika Anda menderita retinopati diabetik atau sangat rabun (rabun jauh).

Gejala awal mungkin termasuk peningkatan floaters, kilatan cahaya, atau bayangan di bidang penglihatan Anda. Ablasi retina adalah keadaan darurat medis yang membutuhkan perhatian medis segera.

lubang makula

Lubang makula adalah celah di bagian tengah retina Anda yang disebut makula. Sebagian besar kasus tidak memiliki penyebab yang jelas. Ini berkembang paling sering pada orang berusia 60 hingga 80 tahun, dan lebih sering pada wanita daripada pria.

Menurut Institut Mata Nasional, gejala awal dapat berupa penglihatan buram atau bergelombang. Kehilangan penglihatan sentral dapat terjadi pada tahap akhir penyakit ini.

Retinoblastoma

Blastoma adalah kanker yang dimulai pada sel yang belum matang. Retinoblastoma adalah kanker yang sangat langka yang dimulai pada sel yang belum matang di retina Anda. Sekitar 90% kasus berkembang sebelum usia 5 tahun.

Sekitar 40% dari kasus yang didiagnosis berkembang karena gen yang diwariskan, dan sisanya disebabkan oleh mutasi gen yang muncul secara spontan.

Di tahun 2017 belajarpara peneliti menentukan bahwa gejala awal retinoblastoma yang paling umum adalah mata menonjol (proptosis) diikuti oleh bintik putih abnormal pada pupil (leukocoria).

Apa itu penyakit retina bawaan?

Penyakit retina yang diturunkan disebabkan oleh gen yang Anda dapatkan dari orang tua Anda. Mereka termasuk kelainan genetik yang paling umum. Lebih dari 270 gen yang berbeda telah diidentifikasi sebagai berkontribusi terhadap perkembangan penyakit retina.

Jika kondisi bawaan berkembang dari gen hanya dari satu orang tua, ini dikenal sebagai kondisi dominan. Jika Anda membutuhkan gen dari kedua orang tua untuk mengembangkan kondisi tersebut, ini dikenal sebagai resesif. Itu mayoritas penyakit retina yang diturunkan bersifat resesif.

Beberapa penyakit retina bawaan yang paling umum adalah sebagai berikut:

  • Retinitis pigmentosa (distrofi batang-kerucut): Retinitis pigmentosa adalah penyakit retina bawaan yang paling umum. Ini mempengaruhi tentang 1 dari 5.000 orang di seluruh dunia. Ini ditandai dengan hilangnya penglihatan tepi secara progresif diikuti oleh penglihatan sentral. Lebih 60 gen telah dikaitkan dengan perkembangannya.
  • Koroideremia: Chloridemia disebabkan oleh mutasi pada gen CHM dan menyebabkan kehilangan penglihatan progresif, biasanya dimulai dengan rabun senja, terutama pada laki-laki. Ini berkembang secara kasar 1 dalam 50.000 pasien laki-laki.
  • Penyakit Stargard: Penyakit Stargardt menyebabkan hilangnya penglihatan sentral secara degeneratif karena gen ABCA4 yang abnormal. Diperkirakan mempengaruhi sekitar 1 sampai 5 orang per 10.000.
  • Distrofi batang kerucut: Distrofi batang kerucut adalah sekelompok lebih dari 30 kondisi yang ditandai dengan kerusakan progresif sel di retina yang disebut batang dan kerucut. Lebih dari 28 gen telah diidentifikasi dalam perkembangannya, dan diperkirakan mempengaruhi 1 sampai 9 orang per 100.000.
  • Amaurosis kongenital leber: Amaurosis bawaan leber sering menyebabkan kebutaan saat lahir. Itu terkait dengan setidaknya 27 gen dan diperkirakan memengaruhi 1 hingga 9 orang per 100.000.
  • Distrofi makula vitelliform terbaik (Penyakit terbaik): Penyakit terbaik disebabkan oleh mutasi pada gen VMD2 atau BEST1. Ini menyebabkan hilangnya tajam penglihatan sentral secara progresif. Di tahun 2017 belajarpeneliti memperkirakan prevalensinya 1 dari 16.500 hingga 1 dari 21.000 orang di Olmsted County, Minnesota.

Gejala apa yang mungkin merupakan tanda penyakit retina?

Gejala penyakit retina dapat bervariasi, tetapi seringkali meliputi:

  • melihat floater
  • melihat kilatan cahaya
  • penglihatan terdistorsi atau kabur
  • kehilangan penglihatan
  • kehilangan penglihatan hanya pada penglihatan tepi atau pusat Anda
  • penglihatan malam yang buruk

Kapan mencari perhatian medis segera

Penting untuk mencari pertolongan medis sesegera mungkin jika Anda tiba-tiba mengembangkan:

  • floaters
  • kehilangan penglihatan
  • gejala terkait penglihatan lainnya

Gejala-gejala ini dapat menjadi tanda ablasi retina atau masalah retina serius lainnya yang dapat menyebabkan kebutaan jika tidak segera didiagnosis dan diobati.

Bagaimana penyakit retina didiagnosis?

Untuk mendiagnosis penyakit retina, dokter spesialis mata (dokter spesialis penyakit mata) biasanya menanyakan tentang riwayat kesehatan pribadi dan keluarga Anda. Mereka kemudian akan melakukan pemeriksaan mata yang komprehensif.

Selama pemeriksaan mata, mereka akan memeriksa retina Anda menggunakan alat yang dikenal sebagai mikroskop slit lamp atau mereka mungkin menggunakan prosedur yang dikenal sebagai oftalmoskopi tidak langsung. Mereka mungkin memberi Anda obat tetes mata untuk melebarkan mata Anda. Ini membantu dokter Anda melihat bagian dalam mata Anda dengan lebih baik.

Dokter Anda mungkin juga akan melakukan pemeriksaan lain seperti:

  • pengujian genetik untuk mencari perubahan gen yang terkait dengan penyakit tertentu
  • pencitraan retina, seperti:
    • tomografi koherensi optik resolusi tinggi (OCT)
    • autofluoresensi fundus
    • angiografi fluorescein

Bagaimana cara mengobati penyakit retina?

Perawatan tergantung pada penyakit apa yang Anda miliki. Misalnya, dokter terkadang mengobati degenerasi makula terkait usia dengan:

  • suntikan anti-VEGF ke mata yang terkena

  • terapi fotodinamik, terapi yang menggunakan obat-obatan yang bekerja saat terkena laser

Robekan dan lepasnya retina seringkali membutuhkan perbaikan melalui pembedahan.

Retinoblastoma diobati dengan enam perawatan standar termasuk:

  • cryotherapy
  • terapi radiasi
  • termoterapi
  • kemoterapi
  • kemoterapi dosis tinggi dengan penyelamatan sel punca
  • operasi

Retinopati diabetik terutama diobati dengan

  • perawatan laser
  • suntikan
  • operasi untuk menghilangkan darah dan jaringan parut

Bagaimana prospek penyakit retina?

Prospek orang dengan penyakit retina sangat bervariasi antar kondisi. Beberapa penyakit dapat menyebabkan kebutaan total, sementara yang lain mungkin tidak menimbulkan gejala yang nyata.

Orang dengan beberapa kondisi seperti ablasi retina mungkin memiliki pandangan yang lebih baik saat dirawat dengan cepat. Di sebuah Tinjauan studi 2022peneliti menemukan bahwa menerima perbaikan makula dalam waktu 3 hari sejak timbulnya gejala dikaitkan dengan pandangan yang lebih baik daripada perbaikan yang terjadi 4 hingga 7 hari kemudian.

Menurut penelitian, pandangan seseorang terkait penyakit retina tertentu adalah sebagai berikut:

  • Degenerasi makula terkait usia: Dengan kasar 28% orang berkembang dari degenerasi makula terkait usia menengah ke akhir dalam 5 tahun.
  • Retinoblastoma: Tingkat kelangsungan hidup 5 tahun untuk retinoblastoma masa kanak-kanak semakin dekat 98% hingga 99%. Visi dipertahankan di Kebanyakan kasus ketika kondisi tersebut dirawat di pusat perawatan khusus.
  • lubang makula: Pembedahan berhasil mengobati lubang makula pada sekitar 90% orang jika lubang tersebut telah ada kurang dari 6 bulan.

Garis bawah

Penyakit retina adalah kondisi yang menyebabkan kerusakan pada retina Anda. Retina Anda terdiri dari lapisan sel khusus di bagian belakang mata Anda yang mengubah cahaya menjadi sinyal listrik untuk otak Anda.

Ada banyak jenis penyakit retina. Beberapa dapat disebabkan oleh gen yang diwarisi dari orang tua Anda, sementara yang lain dapat disebabkan oleh kerusakan retina yang berkembang sepanjang hidup Anda.

Sangat penting untuk mencari perhatian medis jika Anda melihat perubahan dalam penglihatan Anda. Pandangan Anda paling baik ketika penyakit retina diobati sejak dini.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News