Apa Berbagai Jenis Blok Jantung?

Blok jantung adalah gangguan dalam aktivitas listrik jantung Anda. Ada tiga jenis blok jantung, dengan tingkat keparahan mulai dari yang tidak berbahaya hingga berpotensi mengancam jiwa.

Blok jantung adalah masalah dengan sistem kelistrikan jantung Anda. Ini mengacu pada penyumbatan atau gangguan pada sinyal listrik yang berjalan dari ruang atas jantung (atrium) ke ruang bawah (ventrikel), yang memompa darah ke paru-paru dan seluruh tubuh.

Ada tiga jenis blok jantung yang berbeda, dan dikategorikan berdasarkan tingkat keparahannya. Pilihan pengobatan bervariasi, tergantung pada jenis blok jantung dan gejala yang mungkin Anda alami. Jika perawatan diperlukan, diagnosis dan perawatan yang tepat diperlukan untuk menghindari komplikasi jangka panjang yang serius.

Meskipun penyumbatan jantung tidak selalu dapat dicegah, mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan kesehatan jantung dapat menurunkan risiko terkena kondisi ini.

Blok jantung tingkat pertama

Blok jantung tingkat pertama adalah bentuk blok jantung yang paling ringan. Dengan jenis blok jantung ini, sinyal listrik jantung melambat saat bergerak antara atrium dan ventrikel. Meskipun perubahan tersebut dapat didiagnosis dengan elektrokardiogram (EKG), Anda mungkin tidak melihat gejala apa pun.

Blok jantung tingkat pertama jarang berkembang menjadi blok jantung yang lebih lanjut dan biasanya tidak memerlukan pengobatan. Ada risiko komplikasi seperti berkembangnya gangguan irama jantung (aritmia), yang mungkin memerlukan obat atau alat untuk mengobatinya.

SEBUAH studi 2021 menyarankan bahwa faktor risiko untuk blok jantung meliputi:

  • menjadi lebih tua
  • menjadi laki-laki
  • mengalami gangguan metabolisme, seperti diabetes
  • memiliki hipertensi dan indeks massa tubuh (BMI) yang tinggi

Blok jantung tingkat dua

Diagnosis blok jantung tingkat dua berarti ada gangguan sesekali pada sinyal listrik yang berjalan antara atrium dan ventrikel. Blok jantung tingkat dua dipecah menjadi dua jenis:

  • Mobitz tipe I: Sinyal bergerak semakin lambat di antara detak jantung. Pada waktunya, ketukan dijatuhkan.
  • Mobitz tipe II: Dengan jenis blok jantung ini, sinyal listrik mungkin gagal mencapai ventrikel, mengakibatkan detak jantung turun secara acak. Namun, tidak ada perlambatan stabil aktivitas listrik yang mengarah ke gangguan sinyal.

Tipe Mobitz I mungkin tidak memiliki gejala yang terlihat, meskipun Anda mungkin melihat jantung Anda berdetak kencang atau perubahan lain dalam ritme jantung Anda. Jenis blok jantung tingkat dua ini biasanya tidak berkembang menjadi blok jantung tingkat tiga.

Untuk Mobitz tipe II, gejalanya mungkin termasuk:

  • sakit dada
  • pingsan (sinkop)
  • kelelahan
  • jantung berdebar-debar, atau perasaan bahwa jantung Anda berdetak kencang
  • sesak napas

Hubungi 911 atau hubungi unit gawat darurat jika Anda mengalami gejala-gejala tersebut.

Mobitz tipe II biasanya berkembang pada orang dengan penyakit jantung struktural, seperti penyakit katup, atau cacat jantung bawaan, seperti cacat septum atrium. Mobitz tipe II sering berkembang menjadi blok jantung tingkat tiga, yang terkadang disebut sebagai blok jantung lengkap dan membutuhkan pengobatan.

Blok jantung tingkat tiga

Blok jantung tingkat tiga adalah jenis blok jantung yang paling serius.

Sinyal listrik tidak lagi bergerak dari atrium ke ventrikel. Hilangnya komunikasi antara ruang atas dan bawah jantung ini bisa berakibat fatal. Blok jantung tingkat tiga adalah keadaan darurat medis.

Gejala blok jantung tingkat tiga dapat meliputi:

  • sakit dada
  • pusing
  • kelelahan yang ekstrim
  • detak jantung yang tidak teratur
  • sesak napas
  • pingsan

Gejala-gejala ini dapat mengancam jiwa dan memerlukan perhatian medis segera.

Bagaimana berbagai jenis blok jantung didiagnosis dan diobati?

EKG merekam aktivitas listrik jantung dan diperlukan untuk mendiagnosis dan membedakan berbagai jenis blok jantung. Hasil ini dapat menunjukkan blok jantung tingkat pertama atau kedua (Mobitz tipe I).

EKG juga dapat mengungkapkan apakah ada gangguan pada aktivitas listrik (Mobitz tipe II) atau apakah sinyal listrik tidak lagi berjalan dari atrium ke ventrikel (blok jantung tingkat tiga).

Diagnosis menyeluruh juga akan mencakup:

  • tinjauan riwayat medis pribadi dan keluarga Anda
  • tinjauan gejala dan pengobatan saat ini
  • pemeriksaan fisik, termasuk mendengarkan jantung dan paru-paru dengan stetoskop

Jika EKG di kantor tidak mendeteksi perubahan pada aktivitas listrik jantung, EKG seluler 24 jam, seperti monitor Holter, mungkin diperlukan. Dalam beberapa kasus, perekam loop implan mungkin sesuai. Perangkat ini ditempatkan di dada untuk merekam aktivitas listrik sampai 3 tahun.

Pilihan pengobatan

Terlepas dari jenis blok jantung, obat apa pun atau penyebab reversibel yang dapat berkontribusi pada blok jantung harus ditangani.

Apa yang bisa memperburuk blok jantung?

Obat-obatan tertentu dan kondisi dapat meningkatkan atau memperburuk blok jantung Anda. Ini termasuk:

  • obat-obatan seperti beta blocker dan beberapa penghambat saluran kalsium
  • Penyakit Lyme
  • hipotiroidisme
  • apnea tidur
  • gangguan elektrolit
  • radang sendi

Mengatasi masalah ini dapat membantu meminimalkan kondisi blok jantung Anda.

Blok jantung tingkat satu dan Mobitz tipe I tingkat dua sering tidak memerlukan pengobatan. Namun, jika menyebabkan gejala yang signifikan atau berisiko berkembang, alat pacu jantung mungkin disarankan.

Penyumbatan jantung tingkat tiga adalah keadaan darurat medis dan mungkin memerlukan stabilisasi dengan obat-obatan seperti atropin, dopamin, dan epinefrin.

Untuk solusi sementara, mondar-mandir transkutan terkadang dilakukan. Ini melibatkan penempatan elektroda di dada untuk mengirimkan sinyal listrik ke jantung. Tujuannya adalah untuk memulihkan detak jantung secara teratur hingga solusi yang lebih permanen tersedia.

Dalam beberapa kasus, dokter akan memasang alat pacu jantung transvenous sampai penyebab reversibel diatasi atau alat pacu jantung permanen, jika diperlukan, dapat dipasang.

Pilihan pengobatan jangka panjang untuk blok jantung tingkat dua (Mobitz tipe II) dan blok jantung tingkat tiga biasanya adalah alat pacu jantung. Perangkat kecil bertenaga baterai ini ditanamkan di dada dengan kabel (disebut timah) yang mengalir ke jantung Anda dan membantu jantung Anda berdetak dengan kecepatan dan ritme normal.

Apa komplikasinya?

Blok jantung tingkat pertama dan blok jantung tingkat dua (Mobitz tipe I) biasanya tidak menyebabkan komplikasi serius.

Bergantung pada jenis dan tingkat keparahan gangguan konduksi, obat-obatan atau alat implan (alat pacu jantung) mungkin cukup untuk mengatasi kondisi tersebut.

Karena ada risiko pingsan yang lebih tinggi dengan blok jantung tingkat dua dan tiga, komplikasi seperti cedera kepala dan jatuh jauh lebih mungkin.

Henti jantung mendadak, yang seringkali berakibat fatal, merupakan komplikasi potensial dari blok jantung tingkat dua (Mobitz tipe II) dan blok jantung tingkat tiga. Blok jantung tingkat tiga juga dapat menyebabkan curah jantung rendah. Ini adalah keadaan di mana jantung Anda tidak dapat memompa darah secara efektif ke tubuh.

Apa yang dapat Anda lakukan untuk menurunkan risiko blok jantung?

Penyumbatan jantung biasanya berkembang ketika ada beberapa kerusakan pada jantung, dari jaringan parut yang berkaitan dengan usia, serangan jantung, atau penyakit jantung struktural. Meskipun Anda tidak dapat mencegah kelainan jantung bawaan, Anda mungkin dapat menurunkan risiko penyumbatan jantung dengan melindungi kesehatan jantung Anda dengan beberapa strategi berikut:

  • Berolahraga secara teratur: Dapatkan setidaknya 150 menit per minggu latihan aerobik intensitas sedang atau 75 menit seminggu latihan berat.
  • Makan makanan sehat jantung: Ikuti pola makan yang menyehatkan jantung, seperti diet Mediterania atau Dietary Approaches to Stop Hypertension (DASH) diet.
  • Berhenti merokok: Merokok dapat berdampak negatif pada jantung Anda dalam banyak cara. Ini dapat meningkatkan risiko hipertensi, aritmia, dan aterosklerosis. Seiring waktu, kondisi ini dapat menyebabkan penyakit jantung.
  • Mengelola stres: Cobalah untuk mengendalikan tingkat stres Anda dengan teknik manajemen stres yang sehat, seperti meditasi, teknik pernapasan, olahraga, yoga, atau tai chi.
  • Prioritaskan tidur: Dapatkan 7 hingga 9 jam tidur setiap malam.
  • Minimalkan konsumsi alkohol: Hentikan alkohol atau batasi asupan Anda menjadi lebih dari satu minuman per hari untuk wanita, dua minuman untuk pria.
  • Mengawasi indikator kesehatan jantung yang penting: Bekerja dengan profesional perawatan kesehatan untuk menjaga tekanan darah, kolesterol, dan kadar glukosa darah Anda dalam kisaran yang sehat. Juga, periksa BMI Anda untuk memastikan berat badan Anda sedang.

Garis bawah

Blok jantung adalah gangguan pada sistem kelistrikan jantung Anda. Kondisi ini dapat berkisar dari tidak memiliki gejala dan tidak memerlukan pengobatan, hingga kondisi yang mengancam jiwa yang memerlukan perawatan darurat.

Meskipun tidak semua jenis penyumbatan jantung dapat dicegah, Anda dapat menurunkan risiko dan menjaga kesehatan jantung dengan melakukan perubahan gaya hidup, seperti berolahraga secara teratur, mengonsumsi makanan sehat untuk jantung, dan tidak merokok.

Penting juga untuk bekerja sama dengan dokter Anda untuk memastikan tekanan darah, kolesterol, glukosa darah, dan kadar BMI Anda tetap dalam kisaran yang sehat.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News