7 Manfaat Terapi Fisik, Didukung Ilmu Pengetahuan

vgajic/Getty Images

Baik Anda mengalami cedera akut, rehabilitasi pasca operasi, atau kondisi kronis yang memengaruhi fungsi fisik, terapi fisik dapat membantu Anda kembali ke jalur yang benar dan merasa baik kembali.

Di sini, kami akan melihat lebih dekat manfaat terapi fisik dan membagikan beberapa tip untuk mendapatkan hasil maksimal dari sesi Anda.

Apa itu terapi fisik?

Fisioterapi adalah jenis perawatan rehabilitatif yang berfokus pada diagnosis dan pengobatan cedera, kondisi kronis dan akut, serta disfungsi gerakan. Dalam banyak kasus, ini dianggap sebagai pendekatan konservatif untuk mengatasi berbagai masalah muskuloskeletal.

Terapis fisik adalah profesional kesehatan yang menggunakan teknik dan perawatan yang ditargetkan untuk memulihkan mobilitas, meningkatkan jangkauan gerak, mengurangi rasa sakit, dan meningkatkan fungsi fisik.

Menurut Asosiasi Terapi Fisik Amerika (APTA), terapis fisik dapat mendiagnosis dan mengobati kondisi yang memengaruhi sistem muskuloskeletal Anda.

Lebih khusus lagi, terapis fisik dilatih untuk bekerja dengan orang-orang dari segala usia melalui penggunaan latihan yang ditentukan, terapi manual, dan pendidikan pasien.

Fokus terapi fisik adalah untuk membantu meningkatkan atau memulihkan mobilitas, kekuatan, gerakan, rentang gerak, fungsi secara keseluruhan, dan kualitas hidup. Ini juga bertujuan untuk mengurangi rasa sakit dan mencegah cedera lebih lanjut.

Terapi fisik dapat terjadi di klinik rawat jalan, rumah sakit, pusat rehabilitasi, fasilitas hidup berbantuan, panti jompo, sekolah, pengaturan olahraga dan kebugaran, dan pengaturan pekerjaan.

7 manfaat terapi fisik yang didukung oleh sains

Ada banyak alasan untuk menemui terapis fisik, termasuk penanganan nyeri, pencegahan cedera, rehabilitasi cedera, mobilitas yang lebih baik, dan penanganan kondisi kronis. Secara lebih spesifik, berikut adalah enam manfaat fisioterapi yang didukung oleh sains.

1. Rehabilitasi dari cedera terkait olahraga

Tidak semua cedera terkait olahraga memerlukan pembedahan. Namun untuk mencegah kerusakan lebih lanjut, mereka membutuhkan intervensi terarah yang dapat mengurangi rasa sakit, memperkuat area cedera, dan membantu Anda kembali berkompetisi.

Menurut Institut Nasional Arthritis dan Muskuloskeletal dan Penyakit Kulit, pengobatan cedera olahraga yang lebih parah mungkin memerlukan terapi fisik untuk rehabilitasi atau pemasangan penyangga, gips, atau bidai.

Seorang terapis fisik dapat merancang rencana untuk membantu membangun kembali rentang gerak dan kekuatan area yang cedera. Ini mungkin termasuk latihan yang ditargetkan, terapi pijat, terapi air, ultrasound, atau terapi dingin dan panas untuk membantu memperkuat otot dan persendian serta mencegah cedera lebih lanjut.

2. Mengurangi rasa sakit

Beberapa rasa sakit memerlukan obat resep atau pembedahan untuk membaik, sementara jenis rasa sakit lainnya dapat memperoleh manfaat dari terapi fisik dan olahraga. Nyeri akut umumnya memiliki penyebab yang diketahui dan dimulai secara tiba-tiba. Namun, seringkali menjadi lebih baik dengan waktu, perawatan, dan penyembuhan.

Sebaliknya, nyeri kronis berlangsung lebih dari 3 bulan dan biasanya disebabkan oleh cedera, penyakit, peradangan, perawatan medis, atau dalam beberapa kasus, alasan yang tidak diketahui. Opioid dan obat kuat lainnya sering direkomendasikan untuk manajemen nyeri.

Namun baru-baru ini, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyarankan terapi fisik sebagai pilihan yang efektif untuk mengelola rasa sakit daripada opioid.

Contoh teknik terapi fisik yang digunakan untuk mengurangi nyeri akut dan kronis meliputi latihan terapi, peregangan, stimulasi listrik, ultrasound, taping, terapi dingin dan panas, dan pijat.

3. Mendukung kondisi neurologis

Teknik terapi fisik dapat membantu mendukung gejala yang disebabkan oleh kondisi neurologis seperti stroke, multiple sclerosis, penyakit Parkinson, dan masalah yang berkaitan dengan cedera tulang belakang.

SEBUAH Ulasan 2017 menemukan bahwa latihan berjalan selama 4 minggu atau latihan keseimbangan selama 8 minggu dapat memberikan efek positif yang berlangsung selama 3 hingga 12 bulan setelah sesi terapi fisik berakhir.

Lebih khusus lagi, para peneliti melihat pengurangan jatuh hingga 12 bulan dan peningkatan kinerja kiprah dan kapasitas berjalan hingga 6 bulan setelah pelatihan.

Seorang terapis fisik juga dapat membantu manajemen gejala untuk orang yang hidup dengan multiple sclerosis. Menurut National Multiple Sclerosis Society, gejala umum terapi fisik dapat membantu meliputi keseimbangan, kelemahan, koordinasi, kelenturan dan fleksibilitas, daya tahan aerobik, kelelahan, dan fungsi pernapasan.

Program terapi fisik di rumah sakit dapat membantu rehabilitasi stroke dan perawatan cedera tulang belakang sebelum seseorang meninggalkan rumah sakit, menurut Johns Hopkins Medicine.

4. Mengurangi gejala yang berkaitan dengan radang sendi

Peradangan sendi, nyeri, nyeri tekan, bengkak, dan kaku dapat menjadi gejala yang melemahkan yang disebabkan oleh artritis reumatoid dan osteoartritis. Namun, terapi fisik dapat membantu mengurangi keparahan gejala dan meningkatkan kualitas hidup secara keseluruhan.

Menurut Arthritis Foundation, terapi fisik dapat membantu meningkatkan mobilitas dan memulihkan penggunaan sendi yang terkena, meningkatkan kekuatan secara keseluruhan untuk membantu menopang sendi, dan menjaga tingkat kebugaran.

5. Mengurangi komplikasi terkait disfungsi dasar panggul

Kehamilan dan kelahiran dapat mempengaruhi otot dasar panggul Anda. Jadi mungkin mati haidoperasi perut, dan kondisi lain yang dapat mengubah tekanan intra-abdomen atau ketegangan otot dasar panggul.

Ketika kerusakannya signifikan, otot dasar panggul melemah dan kehilangan kemampuan untuk menopang organ panggul sepenuhnya, menyebabkan kebocoran urin, nyeri punggung bawah, disfungsi seksual, tekanan panggul, dan prolaps.

Disfungsi dasar panggul dapat mengganggu kehidupan sehari-hari. Kabar baiknya adalah terapi fisik dasar panggul, atau PFPT, dapat membantu. Menurut a Ulasan 2019, PFPT sebagai pengobatan untuk disfungsi dasar panggul memiliki manfaat yang jelas sebagai pengobatan lini pertama untuk sebagian besar gangguan dasar panggul.

6. Mempersingkat pemulihan pasca operasi

Dokter Anda mungkin merekomendasikan terapi fisik dalam minggu-minggu setelah operasi. Bergantung pada cedera, prosedur pembedahan, dan kesehatan secara keseluruhan, perawatan dapat berlangsung dari beberapa minggu hingga beberapa bulan.

Terapi fisik ortopedi dirancang untuk meningkatkan jangkauan gerak, mengurangi rasa sakit, mencegah penumpukan jaringan parut yang berlebihan, dan mengembalikan fungsi normal setelah operasi muskuloskeletal.

Misalnya, American Academy of Orthopedic Surgeons (AAOS) merekomendasikan terapi fisik untuk membantu pemulihan penuh dari operasi, memulihkan kekuatan, dan memungkinkan untuk kembali secara bertahap ke aktivitas sehari-hari.

Terlebih lagi, beberapa studi telah menunjukkan bahwa mobilisasi dini dan terapi fisik untuk pasien sakit kritis yang dirawat di rumah sakit menghasilkan kualitas hidup yang lebih baik, kemungkinan lebih tinggi untuk berjalan jarak jauh, dan fungsi otot yang lebih baik setelah keluar.

7. Kelola rasa sakit

Para peneliti telah mengeksplorasi hubungan antara terapi fisik dan pengurangan penggunaan opioid untuk pasien yang menangani nyeri kronis.

Satu studi besar meneliti orang-orang dengan nyeri punggung bawah kronis yang baru muncul, dan menemukan bahwa intervensi terapi fisik dini menurunkan penggunaan opioid baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Studi lain – yang juga meneliti penggunaan terapi fisik untuk nyeri punggung bawah kronis – menemukan bahwa opioid lebih jarang diresepkan selama kunjungan perawatan kesehatan lanjutan ketika pasien dirujuk dan berpartisipasi dalam terapi fisik.

Kiat untuk mendapatkan hasil maksimal dari terapi fisik

Terapi fisik efektif untuk banyak kondisi akut dan kronis. Namun, itu membutuhkan terapis dan pasien untuk bekerja sama untuk mendapatkan manfaat maksimal. Berikut adalah lima tip untuk membantu Anda mendapatkan hasil maksimal dari terapi fisik.

Ambil peran aktif

Mengambil peran aktif dalam perawatan Anda sangat penting. Jika memungkinkan, pilihlah terapis fisik yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda. Kemudian, datanglah ke janji temu pertama Anda dengan catatan atau catatan apa pun dari dokter Anda atau profesional perawatan kesehatan lainnya. Ini juga merupakan ide bagus untuk membawa daftar pertanyaan atau tujuan yang Anda miliki untuk perawatan.

Mengajukan pertanyaan

Fisioterapis Anda siap membantu. Bagian dari prosesnya adalah pendidikan pasien dan tersedia untuk menjawab pertanyaan. Ini termasuk pertanyaan tentang durasi perawatan, jumlah kunjungan per minggu atau bulan, dan apa yang diharapkan selama sesi dan setelah perawatan selesai.

Kerjakan pekerjaan rumah Anda

Terapis fisik biasanya memberikan latihan di rumah untuk dilakukan di antara sesi. Latihan-latihan ini dirancang untuk melengkapi pekerjaan yang Anda lakukan selama janji temu. Melakukan latihan di rumah membantu dengan konsistensi dan pengulangan. Ini juga memungkinkan terapis fisik untuk melihat bagaimana kemajuan Anda sendiri.

Bicaralah selama sesi

Tim terapi fisik ada untuk membantu Anda menjadi lebih baik. Agar berhasil, mereka membutuhkan Anda untuk jujur ​​selama dan di antara sesi.

Jadi, apa artinya ini bagi Anda? Bicaralah jika Anda merasa sakit atau tidak nyaman saat melakukan latihan tertentu. Beri tahu mereka jika ada sesuatu yang tidak berfungsi. Mereka dapat menggunakan informasi tersebut untuk menyesuaikan rutinitas olahraga Anda atau mengubah teknik terapi fisik yang digunakan.

Ikuti panduan terapis fisik

Sangat penting bagi Anda untuk mendengarkan nasihat dan bimbingan yang diberikan oleh terapis fisik. Jika mereka meminta Anda untuk menahan diri dari aktivitas tertentu, Anda sebaiknya melakukannya.

Jika Anda aktif dan ingin kembali berolahraga, tunggu sampai Anda diberi lampu hijau. Terapis Anda tahu cara terbaik untuk merawat cedera Anda dan kapan harus mengizinkan Anda untuk beraktivitas.

Garis bawah

Terapi fisik memiliki banyak manfaat, seperti meningkatkan mobilitas dan fungsi fisik, rehabilitasi dan pencegahan cedera di masa mendatang, dan mengurangi rasa sakit atau gejala lain yang terkait dengan cedera atau kondisi akut atau kronis.

Dokter Anda atau ahli kesehatan lainnya dapat menulis rujukan untuk terapi fisik. Atau, Anda mungkin dapat merujuk sendiri, tergantung pada asuransi Anda.

Setelah Anda ditetapkan dengan terapis fisik, pastikan untuk mengajukan pertanyaan dan memberikan umpan balik jika ada sesuatu yang tidak berhasil. Penting juga untuk mengikuti rencana perawatan, terutama di antara sesi.

Dengan komunikasi terbuka dan partisipasi aktif, Anda pasti akan mendapatkan manfaat dari terapi fisik.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News