5 Perawatan Resep untuk Menghilangkan Keratosis Aktinik di Rumah

Anda memiliki sejumlah pilihan untuk mengobati keratosis aktinik, atau bintik-bintik penuaan, di rumah. Jika Anda melihat bintik-bintik ini, dokter kulit dapat meresepkan obat yang tepat untuk Anda.

BONNINSTUDIO/Stocksy United

Keratosis aktinik (matahari) adalah bintik-bintik kasar dan bersisik yang biasanya muncul di tangan, lengan, atau wajah Anda. Mereka terkadang juga disebut bintik usia atau bintik matahari.

Mereka biasanya memiliki diameter di bawah satu inci (atau 2,5 cm) dan mungkin memiliki penampilan coklat, merah, atau merah muda. Kadang-kadang, mereka mungkin gatal atau berdarah dan mengeras.

Kondisi kulit ini terjadi akibat kerusakan kulit selama bertahun-tahun akibat paparan sinar matahari, yang dapat menyebabkan pertumbuhan sel kulit yang tidak teratur yang disebut keratinosit.

Bintik-bintik ini sendiri tidak bersifat kanker, tetapi hingga 10% keratosis aktinik dapat berkembang menjadi karsinoma sel skuamosa (SCC), jenis kanker kulit kedua yang paling umum.

Untuk alasan ini, Anda biasanya ingin dokter kulit memeriksa keratosis aktinik Anda.

Keratosis aktinik terkadang sembuh dengan sendirinya, tetapi biasanya membutuhkan perawatan profesional. Sejumlah perawatan berbeda dapat membantu mengatasi keratosis aktinik. Sebagai bagian dari rencana perawatan Anda, dokter kulit Anda mungkin meresepkan obat untuk perawatan di rumah.

Perawatan keratosis aktinik di rumah

“Tidak ada pengobatan rumahan tanpa resep yang diketahui untuk mengobati keratosis aktinik,” kata Dr. Loretta Pratt, dokter kulit bersertifikat yang berbasis di Chadds Ford, Pennsylvania.

Menurut satu studi kasus, seorang pria berusia 66 tahun berhasil mengobati keratosis aktinik dengan mengoleskan madu kanuka secara rutin selama 3 bulan. Namun, para ahli belum menguji dan mengkonfirmasi kemanjuran madu Kanuka sebagai pengobatan keratosis aktinik di rumah dalam skala besar.

Tetapi Anda memiliki beberapa pilihan untuk mengobati keratosis aktinik di rumah dengan obat resep, kata Pratt.

Semua opsi ini adalah perawatan topikal yang Anda aplikasikan langsung ke kulit Anda.

1. 5-fluorourasil

“Salah satu resep terapi rumahan yang banyak digunakan dan paling efektif adalah kemoterapi topikal yang disebut 5-fluorouracil,” kata Pratt.

Nama merek untuk obat ini termasuk Carac, Efudex, Fluoroplex, dan Tolak.

Dokter kulit Anda mungkin menyarankan untuk menerapkannya sekali atau dua kali sehari selama beberapa minggu. Bergantung pada tingkat keratosis aktinik Anda, mereka mungkin merekomendasikan untuk mengoleskannya ke seluruh bagian kulit yang terkena, bukan ke lesi itu sendiri.

Area yang dirawat pada akhirnya akan menjadi berkerak dan sakit, kata Pratt, dan kemudian Anda dapat menggunakan salep penyembuh seperti Aquaphor setelah menghentikan 5-fluorouracil selama 7 hingga 10 hari. Dokter Anda dapat menawarkan panduan yang lebih personal.

Anda mungkin perlu mengulang pengobatan, tergantung pada tingkat keparahan lesi keratosis aktinik, menurut Pratt.

2. Natrium diklofenak

Gel natrium diklofenak (Solaraze, Cambia, Voltaren) adalah obat antiinflamasi nonsteroid topikal (NSAID) yang dapat membantu mengobati keratosis aktinik. Tidak jelas mengapa ini membantu mengurangi munculnya lesi kulit.

Anda biasanya akan menerapkannya dua kali sehari selama 2 sampai 3 bulan. Jika Anda melihat efek samping yang tidak diinginkan, sebaiknya beri tahu dokter Anda dan terus gunakan gel kecuali jika dokter Anda menyuruh Anda berhenti menggunakannya.

Anda juga ingin menghindari paparan sinar matahari saat menggunakan gel natrium diklofenak. Bersamaan dengan memakai tabir surya setiap hari – apakah Anda pergi ke luar atau tidak – Anda mungkin juga ingin mempertimbangkan untuk menggunakan topi, sarung tangan, dan pakaian lain yang dapat menutupi atau melindungi area kulit yang terkena.

3. Imiquimod

Anda mungkin mendapatkan resep untuk obat ini jika Anda memiliki keratosis aktinik di wajah dan kulit kepala. Obat ini bekerja dengan memengaruhi respons kekebalan tubuh Anda terhadap lesi kulit. Pada dasarnya, itu mendorong sistem kekebalan Anda untuk melepaskan sitokin, yang dapat menyebabkan peradangan yang membantu menghancurkan lesi keratosis aktinik.

Saat menggunakan obat ini, Anda akan mengalami reaksi kulit, yang mungkin termasuk gatal, terbakar, dan bengkak. Tanda-tanda ini berarti pengobatannya berhasil.

Jika dokter meresepkan imiquimod, kemungkinan besar mereka akan mengarahkan Anda ke:

  • menerapkannya sekali sehari dua kali per minggu
  • biarkan obat di kulit Anda selama 8 jam lalu bersihkan
  • batasi aplikasi obat dalam 3 atau 4 hari
  • tetap terapkan selama 16 minggu, bahkan jika keratosis Anda hilang sebelum itu

4. Ingenol mebutate

Anda akan mengoleskan gel obat ini sekali sehari selama 2 atau 3 hari berturut-turut dan biarkan selama sekitar 6 jam sebelum dicuci. Dokter kulit Anda akan memberi Anda petunjuk yang lebih spesifik dan dipersonalisasi untuk menggunakan perawatan ini.

5. Salep tirbanibulin

Perawatan ini biasanya digunakan pada wajah dan kulit kepala. Penelitian dari tahun 2021 menunjukkan hal itu dapat menyebabkan efek samping yang lebih sedikit daripada 5-fluorouracil, diklofenak, dan imiquimod.

Umumnya, Anda akan mengoleskannya langsung ke kulit yang terkena sekali sehari selama 5 hari berturut-turut. Hindari menerapkannya di mana pun selain area yang disarankan oleh dokter kulit Anda untuk dirawat.

Strategi perawatan diri di rumah

Strategi perawatan diri tidak dapat menggantikan perawatan profesional dari dokter kulit, tetapi dapat membantu mencegah lesi keratosis aktinik menjadi lebih buruk atau kembali.

Mungkin membantu untuk:

  • batasi waktu Anda di bawah sinar matahari
  • oleskan tabir surya dengan SPF tinggi secara teratur
  • memakai pakaian pelindung matahari

Pratt juga mencatat bahwa beberapa penelitian menunjukkan diet kaya antioksidan dapat membantu mencegah keratosis aktinik.

Makanan tinggi antioksidan meliputi:

  • beri
  • bayam dan kangkung
  • kacang polong
  • coklat hitam
  • kacang pikan

Pilihan lain untuk pengobatan

Dalam beberapa kasus, kata Pratt, dokter kulit Anda mungkin menyarankan perawatan di kantor untuk keratosis aktinik Anda.

Perawatan di kantor dapat meliputi:

  • kauterisasi
  • kulit kimia
  • cryotherapy, juga disebut cryosurgery
  • kuretase
  • pemotongan
  • pelapisan ulang laser

Jika dokter kulit Anda melakukan perawatan di kantor, mereka juga dapat memberikan panduan lebih lanjut untuk merawat kulit Anda setelah perawatan. Dengan beberapa perawatan, seperti pengelupasan kimiawi, Anda pasti ingin lebih berhati-hati untuk menghindari paparan sinar matahari selama jangka waktu tertentu.

Bergantung pada luas dan lokasi keratosis Anda, dokter Anda mungkin menyarankan kombinasi perawatan di rumah dan di kantor.

Kapan mendapatkan perawatan profesional

Keratosis aktinik akhirnya dapat berkembang menjadi kanker kulit. Itulah yang membuatnya sangat penting untuk terhubung dengan dokter kulit jika Anda yakin Anda mungkin menderita keratosis aktinik.

Dokter kulit tidak hanya dapat membantu mengidentifikasi dan merawat kondisi kulit ini, tetapi mereka juga dapat menyaring kanker kulit. Dan jika menyangkut kanker kulit, deteksi dini dapat menyelamatkan hidup Anda.

“American Academy of Dermatology merekomendasikan pemeriksaan kanker kulit tahunan untuk semua orang dewasa,” kata Pratt, menekankan pentingnya menambahkan pemeriksaan ini ke pemeriksaan tahunan Anda.

“Kanker kulit, termasuk melanoma, dapat terjadi di bagian tubuh mana pun, bahkan di area yang tidak terpapar sinar matahari, jadi secara keseluruhan, yang terbaik adalah melakukan pemeriksaan kulit lengkap setiap tahun oleh dokter kulit.”

Itu selalu merupakan ide yang baik untuk menghubungi dokter kulit jika Anda melihat adanya perubahan kulit, termasuk perkembangan:

  • benjolan
  • luka datar
  • bercak kulit yang berubah warna
  • lesi dengan batas tidak teratur atau variasi warna
  • tahi lalat yang berubah ukuran, warna, atau tekstur

  • tahi lalat, benjolan, atau lesi yang menyakitkan

  • daerah yang kasar seperti amplas
  • luka atau tahi lalat yang mengeluarkan darah atau keropeng
  • lesi bersisik atau berkerak

Pertumbuhan atau perubahan warna dan tekstur kulit Anda tidak selalu berarti Anda menderita kanker kulit. Tetap saja, dokter kulit dapat membantu mengidentifikasi dan mengobati masalah kulit apa pun dan merekomendasikan langkah selanjutnya untuk pertumbuhan kanker atau pra-kanker.

Jika Anda pernah mengalami keratosis aktinik sebelumnya, perlu diingat bahwa keratosis dapat kambuh kembali. Jadi, mungkin ada baiknya menjadwalkan pemeriksaan rutin dengan dokter kulit sebagai langkah pencegahan.

Pelajari lebih lanjut tentang kondisi yang dapat ditangani oleh dokter kulit.

Garis bawah

Keratosis aktinik adalah kondisi kulit yang disebabkan oleh paparan sinar matahari yang terlalu lama. Meskipun tidak ada pengobatan rumahan yang dapat mengobati kondisi ini, dokter mungkin akan meresepkan obat topikal di rumah untuk mengurangi tampilannya.

Anda dapat menurunkan risiko terkena keratosis aktinik dengan mengurangi paparan sinar matahari dan menggunakan tabir surya setiap hari. Jika Anda melihat tanda-tanda keratosis aktinik atau perubahan lain pada kulit Anda, langkah selanjutnya yang baik adalah membuat janji dengan dokter kulit untuk mendapatkan diagnosis dan perawatan sesegera mungkin.


Sian Ferguson adalah penulis kesehatan dan ganja lepas yang tinggal di Cape Town, Afrika Selatan. Dia bersemangat memberdayakan pembaca untuk menjaga kesehatan mental dan fisik mereka melalui informasi berbasis sains yang disampaikan dengan empati.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News